pohonhijau.com

Ukhuwwah Fillah, Mahabbah Lillah

Mana Milik Kita?

Pagi tadi Abi hantar Umi ke UM, sementara menunggu di Trafic Light yang panjang, tiba-tiba melintas mencelah seorang kakak berbaju kurung menunggang motosikal, bertudungkan topi keledar, dan menyarungkan selipar jepun di kakinya. Aduhai....sayang nya...bulan Ramadhan ini dipandang sama dengan bulan-bulan yang lain. Itulah panorama yang seringkali dilihat di bandaraya besar dan sibuk!!!! Sibuk dengan urusan dunia yang tak pernah dan tak akan habis. Kami mengambil pengajaran daripadanya....



Benarlah juga kata-kata Ibrahim bin Adham, antara kata-katanya yang masyhur, jika kamu hendak membuat maksiat, carilah bumi lain selain bumi Allah ini untuk berpijak, carilah udara lain dan bukannya dengan menghirup nafas dari oksigen Allah ini....siapa yang mampu membuatnya? Kita hamba yang paling lemah....dapat hidup pun dengan segalanya barangan pinjaman dari Allah, mata, hidung, telinga, jari, darah...bahkan segalanya. Mana milik kita?? (teringat nasyid peringatan dari Allahyarham Ust Asri Ibrahim. Sentiasa berjalan pahalanya insyaAllah kerana peringatan dari nasyidnya, zikirnya, alunan azannya yang selalu berkumandang menjelangnya waktu subuh di ikim.fm..semoga Allah merahmati rohnya)

Rahmat yang dinaungkan Allah dalam bulan Ramadhan ini sememangnya tidak nampak dengan pandangan mata kasar. Ia hanya boleh dilihat dengan pandangan mata hati yang sayangkan PenciptaNya. Marilah kita sama-sama menjadikan ibadah puasa kita, puasa yang bukan sia-sia...hanya mendapat lapar dan dahaga sahaja...tidak lebih dari itu. Benarlah jika puasa ini dilihat dengan pandangan mata iman dan taqwa, sepertimana kata para sahabat Rasulullah s.a.w, mereka menangisi pemergian Ramadhan. Ya Allah, tetapkanlah hati ini dalam inayahMu....

Allahumma innaka 'afuwwun karim, tuhibbul 'afwa fa'fuanna..

Allahumma inna nasaluka ridhokawal jannah wana'uzubikamin sakhotika wannar...

0 comments: