pohonhijau.com

Ukhuwwah Fillah, Mahabbah Lillah

PohonHijau Family Care

"Aku Terima Borangnya"

Assalamualaikum w.b.t
Saudara ***iii5*** yang dirahmati Allah,
Andai itu tindakan nekad saudara, saya raikan (mungkin itu yg terbaik buat masa ni) , cuma saya ingin berpesan, supaya pergilah dengan hati yg lapang, pesanan kepada diri saya sendiri, mahupun diri saudara; jangan sampai kita berlalu dengan menyimpan seribu dendam, sejuta amarah dan jengkel di hati terkecil kita.
Maafkanlah semua orang supaya kita luhur dan lurus di jalan yg diredhaiNya.
Wassalam...
************************

Begitulah lewat email yang dihantar Asiah pagi itu. Dadanya lapang walaupun sebak mendasari jauh di dasar lubuk hatinya. "Masih belum menjadi lagi kali ini", getusnya sendirian. Ya Allah, pasti ada hikmah di sebalik setiap percaturan hidup setiap hambaMu, bukan?

Dia tidak mengenali penghantar email berkenaan, tetapi nalurinya seakan dapat meneka siapa penulisnya. Dengan gaya bahasa yang tersendiri, dengan maksud ayat per ayat yang penuh erti dan simbolik.

Biarlah Allah sahaja yang menentukan. Soal jodoh dan pertemuan ini, sebaiknya biarlah yang sekufu fikrahnya. Buat bekalan untuk beramal sepanjang hidup.

Asiah termenung mengalihkan pandangannya seketika ke jendela kolej kediamannya. Sekumpulan monyet yang sedang rancak bergayut di pepohonan rimbun di belakang bangunan kolejnya, langsung tidak menggugah isi lamunannya.

"Assalamualaikum"
"Waalaikumussalam"
"Ada apa anta call malam-malam ni?"
"Ana tak tahu lah kenapa ana tension sangat. bla..bla..bla.."

Matanya melirik ke jam tangannya, tepat jam 11.45 malam. Hairan ya kenapa dia menelefon aku semata-mata ingin mengadu masalahnya, masalah persatuan di kolejnya. Walaupun bukan masalah peribadi, namun sudah cukup Asiah menimbang setiap satu episod yang terlakar di hadapannya.

Asiah memang sudah bersedia menimbangkan soal jodoh ketika itu. Maklumlah sudah berada di tahun akhir. Kebanyakan rakan-rakannya sudahpun bertemu jodoh masing-masing sama ada dipinang, mahu pun meminang. Tidak kisahlah bagaimana prosesnya, asalkan di pengakhirannya "ada" seseorang untuk dilaporkan kepada kedua ibu bapa masing-masing nanti.

Asiah terus menimbang dan menilai. Satu persatu rakan seperjuangannya yang hadir bertamu bersama stigma. Namun masing-masing akhirnya berlalu dengan pengakhiran yang tersendiri. Asiah redha dan pasrah. Dia pun tidak berusaha keras ke arah itu. Masih lagi mengharapkan arah dari Tuhan.

"Asiah, ni ada borang 'seseorang'. Bagus dia ni. Nanti kau istikharah ye." Khadijah memberikan sekeping kertas kepada Asiah.

"Siapa?" Asiah menyambutnya dengan penuh debaran.

"Kalau dah sampai borang, ini namanya serius!...." balas Khadijah..dengan senyuman yang meleret.
Asiah menatap satu persatu butiran yang tertulis di atas kertas putih itu. Tangannya masih ada sisa getaran yang datang tanpa diminta.

MasyaAllah, Allah Maha Besar. Allah lah sebaik-baik pencatur yang mencaturkan hidup setiap hambanya. Pemilik biodata di dalam kertas itulah, seseorang yang menjadi jawapan yang tidak diminta Asiah ketika melakukan istikharah setahun yang lalu. Ya setahun yang lalu.

Basah sejadah hijau lusuh itu dengan air matanya saban malam. Hanya mendambakan petunjuk Ilahi waktu itu. Baru seminggu Asiah bermujahadah menekuni istikharahnya, petunjuk Allah semakin jelas.

"Asiah, kau jagalah Amir baik-baik ya" begitulah yang dipesankan oleh seorang tua, iaitu nenek Amir yang tidak pernah dikenalinya dalam hidupnya. Tetapi datang tiba-tiba dalam mimpinya malam itu. Petunjuk itu menjadi semakin kuat dalam perhitungannya. Mengapa Amir dan bukan Hisham? Sedangkan Hisham yang sedang dipertimbangkannya waktu itu. Sedangkan Asiah dengan Amir hanya sekadar kenal namanya sahaja. Tidak pernah mengenalinya lebih daripada Asiah mengenal namanya sahaja. Asiah tidak pernah bekerja sepersatuan dengannya, apatah lagi sefakulti!!

Malam demi malam, petunjuk ke arah Amir semakin jelas. Sehinggalah Asiah nekad dengan keputusannya yang dibuat terhadap Hisham. Asiah terpaksa menolak Hisham kerana sangat sedikit petunjuk yang memihak kepadanya. Walaupun dalam keterpaksaan, Asiah akur dengan ketentuan Tuhan. Kalau sudah terdesak, mahu sahaja diterimanya sahaja Hisham waktu itu. Namun, Asiah yakin dengan istikharahnya.

Hisham itu bukannya siapa sebenarnya. Lama Asiah mengenalinya, bekerja bersama dalam persatuan pelajar. Boleh juga dikatakan rapat, namun segalanya berbatas! Mereka faham tentang itu. Namun istikharah yang dilakukannya selama seminggu itu merupakan keputusan muktamad Asiah kepada Hisham.

"Fuad, minta maaf ana nak bertanya tentang sahabat baik anta, Hisham." pinta Asiah ketika berada di bilik gerakan semata-mata untuk mengenali Hisham melalui sahabat baiknya Fuad. Asiah ditemani oleh Suhana sehingga Suhana terlelap seketika gara-gara setia menemani misi penyiasatan Asiah, lagaknya.

Setelah pertanyaan demi pertanyaan dijawab dengan baik oleh Fuad, selaku sahabat baik Hisham, Asiah hampir 80 peratus mendapat jawapan yang dicari selama mendapat borang Hisham.

"Bagi ana, tak semestinya kita kawan baik akan berakhir dengan perkahwinan" Asiah mengutarakan pendapatnya di akhir perbincangan perisikan terhadap Hisham.
"Ana setuju dengan pendapat anti. Yang paling penting istikharah." balas Fuad.
"Ana harap anta dapat merahsiakan perkara ini daripada pengetahuan sesiapa yang tidak berkenaan" Asiah mengingatkan.
"InsyaAllah, sudah pasti. Ana doakan semoga anti dipermudahkan dalam urusan besar ini.." Fuad mengakhiri pertemuan mereka pagi itu.
"InsyaAllah, doakan ana. Terima kasih atas kerjasama anta"
"Assalamualaikum"
"Waalaikumussalam"

Walaupun sudah 2 bulan berlalu, atas dasar sahabat, Asiah tidak berdiam diri. Asiah tidak mahu Hisham terkapai-kapai dalam pencariannya. Lalu, Asiah mengesyorkan sahabat baiknya untuk Hisham pertimbangkan. Akhirnya, hanya ucapan tahmid yang mampu diungkapkan apabila Hisham dapat menerimanya. Tinggallah epilog sunyi dan sepi buat Asiah. Dia yang memilihnya. Dia langsung tidak menyesal dengan keputusannya kerana dia amat yakin dengan panduan Tuhan yang diberikan kepadanya.

"Asiah, awat termenung ja ni? Aku duk tercegat kat sebelah hang pun hang tak perasan! Ingatkan duk baca artikel depan skrin komputer hang ni...tapi tengok mata hang tak berkelip pun..." bebel Khadijah lantas mematikan lamunan Asiah.

"Hisy kau ni Ijah...kut ye pun, bagilah salam dulu. Terkejut aku..." Khadijah mematikan lamunan panjang Asiah.

"Apa yang hang duk pikiaq tadi Yah, aku tengok serius bebenor kau menghadap komputer tu." Khadijah cuba memancing.

"Tak de apa pun Ijah...tiba-tiba aku teringat kat mak aku. Dah lama aku tak balik kampung" Asiah cuba menyembunyikan sesuatu yang memenuhi ruang legar mindanya tadi. Istikharah, Hisham, Amir.

"Iye ke ni?" Khadijah seakan tidak percaya.
"Eh Asiah, bila kau nak pulangkan borang 'seseorang' tu. Dah sebulan kau pegang. Dah ada apa-apa perkembangan positif ke?" bertalu-talu Khadijah menujukan soalan kepada Asiah.

"Oh, kau datang ni nak tanya pasal tu lah ye?" jawab Asiah tersenyum meleret.
"Iyelah, aku cuma nak tahu. Sebab dah tamat tempoh. Nanti orang sana tertanya-tanya pulak. Ke, kau nak lanjutkan tempoh?" Khadijah bertanya lagi.


"Hmmm....aku rasa untuk yang kali ini, insyaAllah, aku terima borangnya" jawab Asiah penuh yakin sambil membariskan giginya yang bersusun.
"Alhamdulillah, akhirnya.....tamatlah status belum berpunya untuk sahabat aku!!!" Khadijah mengucapkan syukur sambil memeluk erat sahabatnya, Asiah Yusra Bt Mohd Irfan.

Yang Mahal Itu Satu

Pohonhijau kini terlalu sepi tanpa tuannya. Sibuk kah atau 'apa'kah? Masa itu makhluk. Masa yang telah berlalu, tidak mungkin akan kembali. Benarlah seperti kata Imam Al Ghazali iaitu perkara yang paling jauh ialah masa yang telah pun berlalu. Sudah pasti ia tidak akan kembali.

Melihat gambar-gambar ketika zaman uda dan dara, ketika melangkah ke alam penuh barakah alam rumahtangga, zaman memiliki anak pertama dan seterusnya, itu semua masa yang telah pun dilalui. Perginya masa-masa itu bersama seribu satu rasa dan warna. Jika baik permulaannya, insyaAllah akan baik juga lah di pertengahannya. Namun itu semua bukanlah jaminan untuk segalanya berada dalam keadaan yang baik-baik, manis-manis belaka sehingga ke titik yang terakhir. Semoga Allah sentiasa memandu kita dengan taufik dan hidayahNya. Mohon agar Allah tidak sesekali mengkesampingkan diri dan keluarga kita walaupun sekelip mata tanpa inayahNya. Na'uzubillah.

Roda & Rona Sentiasa Berputaran

Berputarnya roda untuk mencapai keseimbangan. Keseimbangan antara akal dan jasad, iman dan nafsu - satu perkara yang paling besar untuk ditangani dan diakali ketika hidup di dunia ini (menurut kata hikmah Imam Al-ghazali). Allah tidak selamanya menurunkan hujan tanpa memberikan sang mentari yang memanasi. Allah jua tidak kan selamanya memberikan pelangi tanpa memberikan apa itu rasanya sahara di padang pasir. Begitulah rencah yang diajarkan Allah kepada alam, supaya manusia yang berakal ini berfikir mengapa dan kenapa Allah memberikan itu semua kepada makhlukNya, mengapa Allah menghidangkan semua ini di medan ujian ini. Semoga Allah memberikan "nikmat kerehatan" ketika matinya anak Adam yang sentiasa memanfaatkan akalnya untuk sentiasa berada di landasanNya ketika hidup di dunia, yang lulus dengan setiap ujianNya..


Hidup Ini Tidak Lama Mana

Suatu hari, Imam Al-Ghazali berkumpul dengan anak-anak muridnya. Lalu Imam bertanya, "Apakah perkara yang paling dekat dengan diri kita di dunia ini?

Lantas muridnya ada yang menjawab orang tua, guru, teman akrab dan kerabat keluarga.

Imam Ghazali menjelaskan semua jawapan itu benar. Tetapi yang paling dekat dengan manusia adalah "MATI". Sebab Allah telah berjanji bahawa setiap yang bernyawa itu pasti akan mati. Jika 3 tahun lepas, si ibu terkenangkan betapa jerih membawa kandungannya siang dan malam, betapa tidak terkatanya sakitnya melahirkan sang putera dan puterinya, namun sekarang ini putera mahu pun puterinya sudah pun melangkah ke alam persekolahan yang mampu berdikari dengan sendiri, alhamdulillah. Bukankah sebentar sahaja masa itu berlalu?

Beruntunglah seseorang yang sentiasa bersahabat dengan masa. Masanya akan sentiasa mengingatkan akan sahabatnya akan tanggungjawabnya sebagai hambaNya. Tanggungjawab meladeni ibu dan bapanya. Tanggungjawab memekarkan ukhuwwah bersama sahabatnya. Sungguh, kuasa ukhuwwah fillah itu sungguh luar biasa. Ia bagaikan hujan yang lebat menyirami sekeping tanah yang kudus dan gersang. Lantas kuasa ukhuwwah itu juga, menyuburkan IMAN kepada Al-Khalik. Terima kasih sahabat-sahabatku...jam biologi sudah meronta tak mampu menanggung rindu kepada ukhuwwah kita. Pertemuan kita, walaupun sebantar, telah menghilangkan kegusaran hati yang panjang, kecelaruan rasa yang bersirat.


Kehadiran kalian menjadikan aku sangat kaya. Aku punya rumah di mana-mana. Di Desa Saujana, di Desa Putra, di Sg. Udang, di Lukut, di Tangga Batu, di Kg. Tehel, di Batu Pahat, di Skudai, di Chini, di Kelana Jaya, di Taman Medan, di Cheras, di Temerloh, di Kg Delek, di Kubang Rotan dan di mana-mana lagi. Begitulah yang dipesankan oleh Luqman Al-Hakim kepada sang anak. Buatlah rumahmu di mana-mana yang engkau pergi, nescaya engkau akan bahagia. Berukhuwwahlah walau ke mana engkau pergi, kerana di situ adanya berkat.

Yang Mahal Itu Satu

Kerana yang mahal itu satu, oleh kerana itu jugalah perjalanannya juga menuntut kepada pengorbanan mujahadah dan istiqamah yang jua mahal harganya untuk dibayar oleh iman dan acapkali ditawar-menawar oleh sang nafsu dan makhluk yang dilaknat Allah.

Selamat memperbaharui iman, selamat memperkasa CINTA kepada Yang maha Memberi, selamat menggandakan amalan sebagai isteri di dalam perkampungan barakah, sentiasalah meminta redha suamimu, semoga dengan itu menjadi asbab (antara asbab) untuk mendapat hadiah kepada tiket termahal dan ter'mudah' untuk memasuki pintu masuk Syurga Allah, insyaAllah.

Selamat menjadi suami yang SOLEH, selamat menjadi anak yang soleh, semoga Allah dan malaikat hanya mengira amal yang baik sahaja daripadamu wahai imamku.

Menelaah Dari Alam

Hari ini 27/7/2010, Selasa

Berada di USIM. Alhamdulillah, syukur di atas rezeki dan nikmatmu mendengarkan mutiara iman. Kedengaran sebuah cerita :

Seorang ibu yang amat prihatin dan kasihkan anak perempuannya yang bakal berkahwin. Si ibu sempat berpesan :

"Ina, dalam meniti usia perkahwinan nanti, Ina cuba jangan zahirkan perasaan marah Na di hadapan suami. Kalau Ina rasa nak marah juga, Ina kaitlah anak patung." pesan si ibu.

Reaksi si anak; "Baiklah ibu".

Akhirnya pasangan anak si ibu tadi telah selamat diijabkabulkan dan hiduplah mereka dengan limpahan rahmat dan nikmat Allah. Si anak menjadi isteri yang sangat taat kepada suaminya. Itulah kerukunan dalam sebuah mahligai kasih di dunia.

Ditakdirkan, si anak perempuan tadi Allah menjemputnya ketika umurnya 40 tahun. Sebelum menghembuskan nafasnya yang terakhir, Ina sempat memberitahu suami agar melihat peninggalannya di dalam sebuah kotak yang disimpannya di dalam kamar mereka, yang mana selama ini sang suami tidak pernah mengetahui adanya kotak tesebut.

Suami meredhai pemergian isteri tercinta kerana baginya, Ina lah isterinya yang paling terbaik yang menemani perjalanan hidupnya hingga ke saat itu. Kalaulah kalau, dialah yang menghakimi isterinya, syurgalah tempat terbaik untuk isterinya itu. InsyaAllah.

Seusai pulang ke rumah dari tanah perkuburan, suami terus menuju ke kamarnya, mencari kotak yang dimaksudkan arwah isterinya. Di dapati, hanya ada 2 anak patung yang dikait. Selebihnya adalah kepingan duit yang sangat banyak. Sedangkan isterinya itu, tidak bekerja, hanya suri rumah sepenuh masa.

Sekeping nota dibaca dengan sayu, "Abang, ini adalah duit hasil Ina jual anak-anak patung yang Ina kait sepanjang tempoh kita membina ikatan perkahwinan kita.

Suaminya sedar, dengan banyaknya duit yang terkumpul di dalam kotak itu, sebanyak itu jugalah Ina pernah marah kepadanya. Namun, Ina tidak pernah menzahirkan kemarahannya kepadanya, apatah lagi bermasam muka, menghentak kaki, melaga-lagakan pinggan mangkuk dan sebagainya. Sungguh!!! Ina tidak pernah menzahirkan semua itu di hadapannya. Ina akan berbincang dengan baik dan bersopan, apabila dia hendak menegurnya (suami).

Kesimpulan dari cerita tersebut, dalam ikatan perkahwinan, tidak ada lidah yang tidak tergigit. Pasti akan ada senario yang sedemikian. Apabila usia perkahwinan menginjak ke angka 5 ke 7 tahun, pastinya senario perkahwinan tersebut akan diwarnai dengan palbagai warna dan rasa.

Perasaan marah adalah sesuatu yang normal. Cuma bagaimanakah seseorang itu mengendalikan kemarahannya terhadap pasangan itu adalah sebagai penanda aras kebijaksanaan seseorang dalam mengawal emosinya.

Alam perkahwinan itu sangat indah!!! Jadikan saat-saat dan hari-hari ketika usia perkahwinan di angka 5 tahun ini, sepertimana anda mula mengenali pasangan anda selepas diijabkabul. Jangan kalah dengan permainan emosi yang semakin sensitif relatif dengan pertambahan umur seseorang. Cari, bina, gali setiap keindahan yang Allah bentangkan di dalam alam perkahwinan.


Barakallahu lakuma wabarak 'alaikuma wajama'a bainakuma fikhoir...(inilah lagu yang sangat digemari Aliyah, Muaz& Aisyah)

21 Julai 2010, Rabu

Berada di UPSI.

Alhamdulillah, Allah Maha mengatur. Seharian berada di sana, seawal 7 pagi keluar dari rumah, menghantar anak-anak, sehinggalah 9.30 malam baru pulang menjemput mereka di rumah Wan.

Allah menemukan kami dengan sahabat sekampus, Siti Zaharah Tumiran dengan suami dan anaknya, Ahmad Uzair yang baru sahaja baik demam. Semoga sihat dan diberikan kebahagiaan sehingga ke syurga.

Selamat hari lahir Ahmad Uzair yang pertama. Semoga menjadi anak yang soleh, insyaAllah.

Nak tangkap gambar, bateri kamera pulak habis. Zah baru sahaja berpindah ke Tanjung Malim rupanya. Alhamdulillah, ada rezeki nak bertemu, walaupun secara tiba-tiba, tanpa dirancang.

Dalam perjalanan pulang, berehat dan solat maghrib di Restoran Jejantas Sg. Buloh. sambil berjalan, berjumpa lagi sahabat junior, Aziah dan Muna yang baru pulang dari Kuala Gula, Perak. Kalau mereka tak menyapa si tua ini, maka, insyaAllah, tidak kenallah si tua dan si muda. Alhamdulillah, masih ada yang sudi mengenali si diri ini. Terkejut juga bila tiba-tiba ada yang menyapa, "Assalamualaikum, Kak Ogy...." "Eh, siapa dia ni...?" si lubuk hati berteka-teki. Si mulut sudahpun beramah mesra, menjawab soalan dan menyoal kembali. Namun si minda ligat mencari nama si tuan punya badan yang disembangnya itu...

Maaflah sangat adik-adik, andai nama kalian tak terluah. Walaupun dah diberitahu suatu masa dulu-dulu, tapi bila mana berjumpanya setahun sekali pun belum tentu....secara tiba-tiba pulak tu....last-last balik rumah, tanya sahabat Ein.....Alhamdulillah. Selesai satu benda yang berlegar-legar mencari nama si adik junior3 tadi....

Allah bentangkan alam ini untuk ditelaah, dicari hikmahnya supaya bertambah amal baik, mengkoreksi amal buruk, hasilan buaian nafsu dan kreatifnya si iblis laknatullah menyesatkan iman manusia!!!

Sungguh!!


Sahabat itu cerminan bagi diri. Terima kasih buat sahabat yang banyak berjasa. Menyayangi diri ini sebagai yang terdekat di hati. Serasa degupan jiwa susahmu, sukarmu, sedihmu, gelakmu, gembiramu....suka dan duka bersamamu.

Engkau juga pembakar semangatku, di kala aku amat memerlukanmu. Ketika memerlukan seseorang untuk berkongsi rasa dan warna. Warna-warna hari yang mematangkan diri.

Dedikasi ini buat sahabat. Dua hati yang disatukan dengan iman dan cinta. Sebagaimana dua kayu yang disatukan dengan paku, jua dua batu yang disatukan dengan simen. Allah Maha Besar, mendatangkan kasih ini untuk dipinjamkan. Rahmat yang agung walaupun nisbahnya hanya 1 daripada 100. Betapa indahnya baki 99 lagi nikmat di syurga. Sungguh!!

Titipan doa buat sahabat, agar jambatan kasih kita dinilai Allah sebagai wasilah untuk redhaNya. Allah Maha Mengasihani, Allah Maha Memberi, Yakinlah wahai hati.

Ketika aku jauh, wajahmu mendekatkan. Ketika aku lupa, bicaramu mengeratkan. Ketika aku biasa-biasa, memori terhadapmu mendamaikan.

Sahabat, sudilah kiranya, kita sama-sama berazam, kehadiran Ramadhan ini, menjadi "refreshment" untuk lebih mengeratkan lagi temali ikatan cinta dan iman kita kepada Yang Maha Memberi dan Al-Khalik.


Women In Business Seminar

3 Julai 2010


Alhamdulillah, dirafa'kan ke hadrat Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang, memberikan ruang dan peluang untuk menyertai seminar yang sangat bermanfaat ini. Belajar sesuatu dengan orang yang lebih tahu.


Terima kasih tidak terhingga buat abi dan Aisyah yang turut menyokong sepenuh hati perjuangan ini pada hari ini. Sesungguhnya berniaga itu sunnah Rasulullah, dan berniaga juga adalah kerjaya isteri agung baginda, Saidatina Khadijah r.a. Semoga dengan usaha yang sedikit ini akan mengundang barakah dari Allah, insyaAllah, asalkan niatnya dipandu dengan betul.

Abi dan Aisyah yg mmeberikan full support! Thank you very much. Thanks to Aliyah & Muaz also, mereka berada dengan Achik, Andak, Mak Uda & Chu Chin. Siap makan domino lagi!!!!

Tahniah buat sahabat-sahabat seperjuangan yang turut serta menjayakan misi ini. Berdakwah dalam perniagaan, sesungguhnya kepuasan yang tiada galang gantinya. Memberikan sesuatu yang memberikan manfaat agar kembali menuruti syariatNya. Itulah perjuangan kami dalam Hilyah. Alhamdulillah.

Mula-mula berkenalan dengan Kak Latifah (Founder of Hilyah Islamic Design), sehingga sekarang, beliau seorang yang berprinsip. Teguh berpegang kepada prinsip. Daripada tidak tahu, menganjak kepada tahu dan semakin berilmu. Pencarian dan penerokaan yang sangat berliku, namun di situlah datangnya kemanisan dan kejayaan!!!

Bersama Kak Tini (juga reseller Hilyah yg datang dari Bentong) dan Kak Latifah

Tahniah juga buat sahabat-sahabat yang turut melangkah dan berlari dalam bidang perniagaan ini sama ada secara langsung mahu pun tidak langsung. Ibu Azlina, Ummi Rohana, Ummushifa', Pn Yuzaini, Pn Yusmahwati dan lain-lain yang tidak tersenarai di sini. Anda tidak membuat langkah yang silap sebenarnya. Pupuk dan suburkanlah kemahiran dan cita-cita ini demi redha Allah, menjadi usahawan Muslim yang berjaya dan bertaqwa, insyaAllah.

Tiga orang speaker telah berkongsi pengalaman mereka dalam seminar ini :

1. Pn Sharmi Aryanti Shahrani (a Finance graduate from US) pemilik Little Haven Cemara Suria Sdn. Bhd
Beliau telah mempunyai 3 outlet Little Haven (selling children's bedding dan clothings) iaitu di The Curve, SACC Mall and Wholesale and Sewing Studio and has 6 brands under her company. Mula beroperasi tahun 2002.

2. Pn Latifah Hussein (an accounting graduate from Australia) pemilik Hilyah Gifts.
Beliau mempunyai jaringan lebih 400 reseller yang beroperasi di seluruh negara, termasuk UK dan beberapa negara lain. Mula beroperasi pada tahun 2007.

3. En Iswardy Morni (a law graduate from UK)
Telah berkecimpung dalam pelbagai bentuk perniagaan korporat, kesihatan, pendidikan, penerbitan dan pertanian serta penternakan. Baru berumur 33 tahun. Beliau adalah antara panel perunding bagi Hospital Pakar Annur, CUCMS (Kolej Universiti Sains Perubatan Cberjaya) dan lain-lain.

Kejayaan semestinya tidak akan datang bergolek. Ia juga tidak akan datang melayang. Kejayaan itu sifatnya perlu dicari, perlu digali, perlu dieksperimenkan, perlu diuji dan baharulah hasilnya berstatus BERKUALITI. Itulah serba sedikit mengenai falsafah perniagaan. No Stepping Back, insyaAllah!!!


Kak Tini dan Kak Lin (Pengurus Kanan Hilyah)

Memperkemaskan langkah demi sebuah cita-cita murni

Mei Oh Mei...

Terlalu lama rasanya membiarkan blog ini tanpa hijau yang menyegarkan. Runtunan tugasan dan guna ruang fikiran yang agak ketat, walaupun agak terpaksa membiarkan pohonhijauku kesepian tanpa bicara.


Mei ini terlalu banyak 'event' yang dilalui. Alhamdulillah, hanya kesyukuran bagi Allah yang Maha Memberi. Memberi pelbagai rasa sebagai tarbiyyah untuk hambaNya. Bermula dengan ulangtahun anakanda Aisyah Salwa yang pertama pada 14 April 2010, ulangtahun perkahwinan Safwan dan Yuzi yang masuk tahun yang ke 5, pada 24 April 2010, insyaAllah. (Kami menyambutnya di sebuah masjid di Kg Gesir, Hulu Selangor - sempena PRK Parlimen Hulu Selangor....)Terima kasih atas anugerah ini Ya Tuhan!!, ulang tahun buat diri sendiri yang masih banyak kekurangan, walaupun usia sudah semakin bertambah angkanya....Ya Allah, ampuni daku....

Jerantut oh Jerantut....redhalah hati akan ketentuanNya....Hikmah yang sangat besar menanti di hadapan.

Anak-Anak Ummi & Abi


"Ummi, nanti tak dapat pahala.." Muaz mengingatkan.
Ketika itu, Ummi sedang meninggikan suara memanggil Aliyah yang tidak keluar-keluar dari bilik air dari ruang tamu rumah.

Ummi bertanya lagi, "Nak dapat pahala nak buat apa Muaz?"

"Nak masuk syurga!!!!!" jawabnya tanpa ragu!

"Ummi, jauhla syurga nya...." kata Muaz lagi. MasyaAllah, agaknya dia ingat masih belum sampai-sampai lagi destinasi syurga, tempat yang dituju itu agaknya....

"Muaz kena jadi anak soleh, baru masuk syurga. Macam mana nak jadi anak soleh, Muaz?"

"Sayang Ummi Abi, tak boleh buat kakak, tak boleh buat adik Wa, dengar cakap Ummi Abi..." begitu panjang lebar Abdullah Muaz menerangkan...

*******

"Abi, jom kita cari pisang goreng" cadang Ummi ketika dalam perjalanan pulang menjemput Aliyah, Muaz dan Aisyah dari rumah Mak Liza.

"Abi, kita cari kuih dekat orang yang pakai tudung ye, abi?" Aliyah mengingatkan....

"Orang tak pakai tudung, tak tutup aurat kan, Ummi?"

"Ye lah, anak-anak Abi Ummi sayang!!!"....
*********