pohonhijau.com

Ukhuwwah Fillah, Mahabbah Lillah

Semua makanan adalah harus selagi mana sesuatu makanan itu disahkan haram oleh syarak seperti mana yang diterangkan dalam kalamullah, iaitu Al-Quran. Mutakhir ini semakin rancak industri makanan ini dipelopori oleh individu atau komuniti muslim yang saya kira sudah semakin celik dengan apa yang kita kunyah untuk mengisi perut yang lapar, ataupun apa sahaja makanan yang diberikan kepada anak-anak atau orang-orang yang disayangi.



Wajah Di Sebalik Logo

Usah mudah sangat diperdaya dengan sesuatu makanan yang apabila diperiksa mengandungi logo HALAL. Asalkan ada logo HALAL, semacam ada lesen untuk kita terus membelinya. Cuba latih diri sendiri, tidak kiralah sama ada anda seorang suami mahu pun isteri, hatta seorang anak, sebelum membeli barangan makanan kegemaran kita, periksa dahulu status HALALnya dengan JAKIM. Sangat mudah, hanya dengan sms, anda akan terus mendapatkan statusnya dari JAKIM dalam masa tidak sampai satu minit (kalau tiada masalah sistem).


Bagaimana menghantar SMS Halal Malaysia?

Anda boleh menyemak status halal bila-bila masa sahaja. Untuk menyemak, sila taip :

Taip halal [nombor kod bar] Contoh halal [ 9551234567891]

hantar ke 32728 | DAPAT

Dalam tempoh yang singkat, anda akan menerima jawapan daripada Hub Halal JAKIM mengenai status semakan anda.

  1. Sekiranya maklumat tersebut masih sah, jawapan yang akan diterima ialah Sijil Sah
  2. Sekiranya maklumat tersebut sudah tamat tempoh, jawapan yang akan diterima ialah Sijil Tamat Tempoh
  3. Sekiranya maklumat tersebut tiada di Hub Halal JAKIM, jawapan yang akan diterima ialah Tiada Dalam Senarai



Remeh...Ala....Biskut Aje...

Suatu hari anda rasa, teringin sangat nak makan biskut gula (biskut lemak biasa yang di atasnya ditabur gula). Pada pandangan mata kasar memang kita tidak menyangka bahawa biskut kering yang 'simple' sebegitu, manakan ada bahan-bahan yang mungkin dicampurkan dengan bahan yang tidak halal. Cuba periksa tengok. Adakah jenama yang kita bakal ambil itu mempunyai sijil sah halal dengan JAKIM. Walaupun semua 'packing' berkenaan mempunyai logo halal. Sedangkan jenama itu, bukanlah jenama yang koman-koman, iklan besar di tepi highway, dalam televisyen dan lain-lain.

Jangan kedekut dengan kos yang dikenakan lantaran menghantar sms (RM0.50), menerima sms kembali jawapan dari sistem hub halal JAKIM (lagi RM0.50), jika hendak dibandingkan dengan halal tak halalnya makanan yang bakal disuapkan ke mulut kita itu!!!

Antara produk yang mana kaum ibu dan isteri, para suri rumah yang mungkin terlepas pandang akan produk itu yang mempunyai logo halal, namun sejauh mana kesahihan, kejituan, kepersisan halalnya melalui logo yang dipaparkan indah-indah saja di label produk. Iaitu, stok / perencah ikan bilis atau pun stok / perencah ayam yang mana kebiasaannya perencah inilah yang menambahkan sedap masakan kita. Better you CHECK before you BUY!!! Jenama-jenama biskut, minuman yogurt/prebiotik yang amat disukai oleh anak-anak kita, produk suremee (macam-macam bebola ikan, sotong, ketam etc, frankfurter, nuggets dll)

Kelas vs Tak Kelas

Alah, apa kelas makan aiskrim aaa, tak sedap macam aiskrim zxcdecd. Tengok packaging pun dah tau macam mana rasanya...apa kelas minum kopi bbb, tak kick la macam kopi ozxzd zxcxcn. Apa kelas pakai bedak ccc, tak sewangi bedak vcxvcb. Apa kelas pakai lipstik ddd, tak long lasting dan berkilau kilat macam lipstik zxcvbnx! Apa kelas pakai ubat gigi eee, tak tahan lama la bau nafas busuk. Baik pakai zcxzcdsfrec!!!

Biarlah labu itu dengan kelas-kelasnya.....


Kata Orang vs Kata Tuhan


Biarlah orang nak kata kita ni pegawai KPDNHEP ke, apa ke, yang penting kita tahu apa nak dijawab bila Allah tanya nanti di sana. Apa yang kamu makan, apa yang kamu bagi anak-anak kamu makan, apa yang kamu gunakan kepada duit itu....Seekor burung yang amat kerdil semasa zaman Nabi Allah Ibrahim a.s, ketika baginda di bakar dalam api yang sangat besar oleh Namrud. Burung yang kecil itu sedaya upaya mencedok air dari takungan air berhampiran dengan paruhnya, berulang alik ke arah maraan api yang membakar Nabi Allah Ulul'azmi.

Walaupun usaha itu adalah sesuatu yang MUSTAHIL untuk memadamkan api tersebut pada pandangan akal, namun apabila burung itu ditanya oleh rakan burungnya yang dari tadi memerhatikan usahanya itu, apa jawabnya : "Sekurang-kurangnya aku ada jawapan apabila Allah tanya aku di hari perhitungan nanti, apa yang kamu buat apabila melihat Nabi Ibrahim dibakar sedemikian."

RAJA buah, durian (Durio zibethinus L). adalah salah satu buah yang sangat digemari di kalangan rakyat negara ini. Aromanya yang menggoda, menjadikan buah ini menjadi popular dimakan segar.

Selain itu, isi durian diproses untuk menghasilkan bermacam-macam jenis makanan seperti dodol wajik, coklat, gula-gula, sos dan bahan perisa.

Bagaimanapun, apabila tiba musimnya buah menjadi terlalu banyak dijual di tepi-tepi jalan dan harganya akan merudum.

Pada masa sama, industri durian lebih tertumpu kepada penjualan buah mentah dan tidak ada mesin khas atau alat khas untuk pemprosesan secara besar-besaran.

Pemprosesan besar-besaran merujuk kepada bagaimana mengasingkan biji durian dengan isinya yang selama ini dilakukan secara manual.

Kerja-kerja ini memerlukan tenaga yang ramai dan mengambil masa yang lama dan rumit.

Di samping itu, pes durian yang diperoleh cara ini juga kurang bersih dn sudah tentu tidak menepati piawaian kebersihan makanan yang ditetapkan.

Oleh itu, selaku, peneraju dalam teknologi dan mekanisasi pertanian dan teknologi makanan, Institut Penyelidikan dan Kemajuan Pertanian Malaysia (MARDI) telah berjaya menghasilkan satu inovasi mesin yang dikenali sebagai Mesin Pengasing Biji Durian.

Ciri-ciri mesin

Mesin dibangunkan untuk memekanisasikan proses pengasingan biji durian. Durian telah digunakan dalam penghasilan pelbagai produk makanan yang berperisa durian seperti dodol durian, ais krim, kuih dan sebagainya.

*Bahagian utama mesin ialah mekanisme drum yang diperbuat daripada jaringan rod keluli tahan karat. Drum yang berputar ini menggunakan prinsip daya emparan untuk melepaskan biji daripada isi tersebut.

*Sistem penyembur angin berkelajuan tinggi digunakan untuk membersihkan isu durian yang melekat pada rod-rod tersebut.

*Mesin ini hanya memerlukan seorang pengendali dan tidak memerlukan kemahiran tinggi untuk mengendalikannya.

*Mesin ini digerakkan oleh motor dengan kelajuan boleh laras.

*Bahagian-bahagian mesin mudah dipasang dan dileraikan serta mudah dicuci dan diselenggara.

*Pemprosesan boleh dilakukan secara berterusan untuk pengeluaran pes yang maksimum.

*Boleh memproses sehingga 150 kilogram (kg) isi (ulas) dalam masa sejam.

Penggunaan

*Pengendali memasukkan lebih kurang lima kg ulas durian ke dalam bekas (hopper) pengisian.

*Kemudian, mesin dihidupkan dengan kelajuan yang dimasukkan sederhana tadi akan berguling di dalam drum yang berputar

*Selepas lebih kurang lima minit, sebahagian daripada biji durian akan terkeluar dengan sendirinya daripada mesin ini bekas (hopper) outlet biji.

*Isi durian atau pes dikumpulkan dalam hopper outlet.

*Biji-biji durian yang tertinggal boleh dikeluarkan secara manual dan proses ini diulangi untuk ulas-ulas seterusnya.

Keistimewaan

*Mesin ini direka khas untuk pemprosesan is durian kerana kebanyakan mesin pengasing biji yang terdapat di pasaran di reka untuk pelbagai jenis buah, tetapi jika digunakan untuk durian, hasilnya tidak begitu memuaskan.

*Pes durian yang hasilkan tidak mengandungi serpihan biji-biji durian.

*Pes durian yang dihasilkan lebih bersih. Mesin inj mengelakkan berlakunya pencemaran pada pes, dengan meminimumkan pengendalian secara terus.

*Kadar perolehannya lebih tinggi berbanding penggunaan mesin pengasingan serbaguna yang terdapat di pasaran.

*Lebih kurang 60 peratus biji durian dapat dikeluarkan daripada mesin dengan sendirinya.

Potensi komersial

Mesin ini sesuai digunakan oleh usahawan kecil dan sederhana (IKS) yang juga berperanan sebagai sebagai peraih/penjual buah durian mentah.

Pemprosesan buah durian kini boleh dijalankan untuk dibekalkan kepada industri pemprosesan hasilan durian di pasaran.

Kos pengeluaran boleh dikurangkan kerana mesin ini sangat mudah digunakan.

Sumber : Utusan Malaysia; 9 Oktober 2009

** Memandangkan Abdullah Muaz Bin Ahmad Safwan adalah antara peminat durian atuk, diharapkan agar inovasi ini mampu mengimpakkan sesuatu ke atas durian-durian atuk (sekurang-kurangnya) untuk diusahakan sesuatu ke atasnya suatu hari nanti, InsyaAllah.

Permata Syurga

Kembalimu puteri comel kepada Al-Khalik, menitipkan sejuta satu pengajaran, sentuhan perasaan, linangan tangisan sendu dan sayu tatkala mengenangkan ujian yang menduga si kecil. Siratan cekal dan tabah jiwanya menempuhi saringan Allah itu sangat mengetuk pintu-pintu hati kami yang selalu alpa dan lupa. Kau harunginya tanpa rasa mengeluh dan mencemuh, apatah lagi mengaduh, lantaran ujian Tuhan yang dipikulmu. Sesungguhnya, ujian ke atasmu itu, sudah pastinya akan meningkatkan darjat keimanan dan taqwa umi abimu di sisi Tuhan kita, Allahu Rabbi, insyaAllah.


Nur Fatimah Binti Khadijah / Muhammad Ramadhan Fitri
4 Julai 2009 - 22 Oktober 2009
6.20 pg, Hospital Putrajaya
Khamis, 3 Zulkaedah 1430H.
Innalillahi wainna ilaihi rojiun.



Gambar ketika majlis aqiqah Allahyarhamah Nur Fatimah.

Dari Dia kita datang, kepada Dia jualah kita kan kembali.
Nikmat sayang dan kasih yang telah dipinjamkan Tuhan, untuk seketika..menjadi pengajaran buat yang masih alpa dengan keasyikan dunia, dengan sebentarnya dunia ...alfatihah.

Pembelajaran Sepanjang Hayat

Salam kebahagiaan untuk semua...semoga Allah melimpahi hidup kita dengan rahmat, barakah dan inayah sehingga pengakhiran hidup kita..satu matlamat yang pasti, syurga Allah, dan seterusnya melihat wajah Allah di sana kelak, insyaAllah. Apa yang ditindakkan hari ini, ku mohon agar Allah senantiasa memberikan petunjukNya, apa yang dirancangkan untuk hari esok nan mendatang, jua kupohonkan agar senantiasa berada di bawah naungan petunjukNya.

Salam @ Mini gD

Baru-baru ini sempat juga kami berziarah memenuhi jemputan ke rumah Kak Hasni dan Sahudin di Sentul. Alhamdulillah, nasi Kurzi istimewa hidangan dari Johor. Walaupun kami sampai agak lewat, namun sangat bermakna kerana sempat dan dapat bersua muka dengan Awe, Us Firdaus dan Uwais, Shahrul, Rohana dan Mukmin yang semakin meng'hero', dan Mujahid yang sudah bersedia menjadi abang ;) (lagaknya ketika bermain dengan Aisyah Salwa). Hari yang sama juga jemputan daripada Kak Rohana Mohd Nawi/ Us Najman di Sg. Buloh. Maaf sangat tak kesampaian nak ke sana. InsyaAllah, ada rezeki kita berjumpa.

Selamat berangkat untuk Awe dan Us Firdaus ke tanah suci, semoga mendapat Haji yang mabrur. Doakan agar kami semua adik-adik gD serta warga gD yang lain akan menyusul jua menjadi tetamu Allah sewaktu umur masih muda. Kerana ketika umur yang muda inilah, kita dapat merasai kemanisan dalam beribadah. Yang penting niat dan tekad untuk mendapat keampunan Allah, dan penyerahan sepenuhnya kehidupan ini kepadaNya Yang Maha Berkuasa lagi Maha Menentukan.

Tahniah buat sahabat Norbayah, Ein di atas kelahiran putera Ammar Shafi Bin Shahrul Zaman. Semoga Allah merahmati kalian, dengan limpahan rahmat dan kasih sayangnya. Didoakan juga buat sahabatku Huda Senawi yang sedang diuji, insyaAllah, berkat doa yang tulus segalanya akan selamat.

Belajar Sepanjang Hayat

Hati ini sangat melonjak untuk mengisi kekosongan ruang yang ada di pohonhijau.com, namun dengan kekangan masa yang membatas, namun apapun, walaupun sedikit, saya cuba juga untuk menulis. Apabila isinya sudah sarat, akhirnya menimbulkan sindrom tak tahu nak tulis yang mana satu, idea-idea yang timbul secara spontan akhirnya hilang begitu sahaja. Sayang bukan?

Belajar tidak semestinya kena berada di sekolah, di institusi tertentu yang perlu diprogramkan dan disistemkan. Belajar adalah hak individu dan boleh dilakukan di mana sahaja, di kebun dan ladang kelapa sawit, di rumah, dalam kapal terbang, kapal laut dan lain-lain.

Yang penting seseorang itu perlu ada niat untuk meningkatkan ilmunya hatta ilmu masak-memasak, ilmu kesihatan, ilmu pendidikan anak-anak, ilmu psikologi, ilmu menangani stress, ilmu pertahanan diri, ilmu membawa kenderaan, ilmu penampilan diri, ilmu menjana taqwa, ilmu penulisan, ilmu bahasa serta ilmu-ilmu yang berkaitan asalkan ada peningkatan dalam pengetahuan kita dari sehari ke sehari. Usah malu dengan umur yang memasuki ke 3 dekad, masih masuk ke dalam kelas mengaji, kelas bahasa Inggeris, kelas tajwid, kelas komputer, kelas fardhu ain dan sebagainya. Ilmu itu milik Allah, hatta kita telahpun menggenggam title PhD sekalipun, usah sesekali berbangga dengan gelaran Dr. yang diterima. Banyak fenomena yang berlaku, seseorang apabila memperkenalkan dirinya yang mempunyai gelaran Dr.ini, akan "stress"kan pengucapan nama Dr. nya. Agak tinggi juga suaranya menegur apabila orang lain tidak memanggilnya Dr.

Hakikat Persamaan

Dr., Profesor, Emeritus, kuli, amah, mak cik, pak cik, semuanya sama di sisi Allah, yang membezakannya adalah taqwa. Seseorang yang banyak duit, banyak aset, banyak kedai dengan seseorang yang cukup-cukup duitnya, kais pagi makan pagi, kais petang makan petang juga sama di sisi Tuhannya. Tidak salah si miskin, berdoa dan mengimpi untuk menjadi kaya, dan lagi tak salah juga kalau si sederhana berdoa siang malam untuk menjadi senang dan kaya, jua si kaya berdoa dan berlelah siang dan malam untuk menjadi lebih kaya. Semua itu hak masing-masing, permintaan masing-masing kepada Pencipta mereka. Asalkan semua permintaan dan hasrat itu perlulah disandarkan semula kepada Yang Maha Memberi!

Sedih juga melihat, si bujang teruna yang siang dan malam bekerja keras mengambil OT (over time) untuk mengumpul duit sebanyak mungkin untuk belanja perkahwinannya. Namun segala usaha itu hanya mendapat lelah dan penat apabila tiada langsung pergantungan hatinya kepada Yang Maha Memberi. Apatah lagi bonus barakah dan pahala! Agaknya formula logik yang digunakan adalah lebih dari mencukupi iaitu, bila kerja kuat, pulun OT sebanyak mungkin, lagi la banyak aku dapat simpan untuk kahwin, beli rumah bla..bla..bla..Tidak semudah itu kawan! Kau bedal pakai seluar pendek siang dan malam, belasah bawa tunang yang tidak menutup auratnya dengan sempurna masuk ke dalam rumah bujangnya, berdua-duaan, bersentuh-sentuhan tanpa langsung tidak mengendahkan yang Allah Maha Memandang!!!!

Itu juga pelajaran. Pelajaran bagi hati yang melihat, iman yang menganalisa, nafsu yang dibendung ketat-ketat agar tidak mengatasi imannya. Ingatlah selalu diriku dan sahabat, kita datang dari Allah dan akan kembali jua kepadaNya. Jadi, masa perantaraan semasa hidup yang sebentar ini, mengapa pula kita nak tinggalkan Allah, ketepikan Allah, melawan Allah!! Nauzubillahi min zalik.

Awasi makananmu, awasi pakaianmu, awasi auratmu, awasi tuturmu, awasi muamalahmu, awasi masamu, awasi sangkamu (kata hatimu) dalam sehari-harian mu! Jangan biarkan hatimu mati, bersegeralah mempersembahkan taubatmu kerana Allah sentiasa memberikan peluang yang amat luas, luas-seluas-luasnya tanpa batas untuk menautkan hatimu kembali kepada Yang Maha Pencipta, Yang Maha Membolak-balikkan hati, Yang Maha Memberi, Yang Maha menarik kembali. Bersyukurlah sepanjang masa, memohon ampunlah setiap masa!!!


Detik Baru Bermula

Langkah yang keempat, pastinya bermula dengan langkah yang bernombor satu atau pertama. Itu adalah pasti. Setiap inci detik ini sangat bermakna. Memaknakan detik untuk dijadikan wadah stimulasi perencanaan akal dan minda. Di sini kita bermula, di sini kita mengorak langkah.




Ayuh, sama-sama kita bangun menjadi hambaNya yang sabar menjana SYUKUR & TAQWA, isteri yang sabar mendidik IMAN, ibu yang sabar menggalas AMANAH anak-anak, anak yang yang sabar menyantuni kedua ibu ayahnya, kedua ibu ayah suaminya, kakak yang sabar mengingatkan masa depan adik-adiknya agar sentiasa berada di landasan, jiran yang sabar mengasihi jirannya, seseorang insan yang sabar merendahkan diri di khalayak masyarakatnya.

Kupohon doa darimu sahabat, agar setiap langkah ini mendapat barakah dariNya. Kerana dirimu sahabat, antara orang-orang yang paling dekat dan antara orang yang dikasihi di hati ini.....

Buat Adik Yusry Yusopp, semoga cita-citamu tercapai dengan sangat cemerlang. Kita punyai misi dan visi untuk dilangsaikan. Demi Islam dan ummah ini. Pastinya untuk bekalan di hari esok, di satu alam yang tidak pasti bagaimana nasib kita....Ya Rahman, bantulah kami...Ya Rahim, kasihanilah kami....


Suarakanlah Katamu

Terlalu banyak ingin dikongsikan, namun masa terlalu amat mencemburui. Itulah petanda jelas kiamat semakin hampir. Petang semalam, semasa balik dengan abi, hujan baru nak turun rintik-rintik. Ketika kami memasuki simpang, kelihatan, sebuah motosikal yang dinaiki seorang anak sekitar umur 3 tahun,kanak-kanak perempuan berbaju merah, duduk paling hadapan, kemudian si ayah, kemudian siibu yang meriba juga si anak kecilnya sekitar umur belum pun setahun! Siibu menenangkan bayinya yang mula merengek-rengek kerana dibasahi hujan yang baru rintik itu. Pasangan itu berbangsa India. Mereka menunggu untuk diberikan laluan untuk melintasi simpang tersebut. Sangat meruntun jiwa.

Apalah sangat menaiki NAK 8583 yang berkapasiti besar, walaupun kami menggunakan khidmatnya yang cuma berdua ini ke sana dan ke mari sejak seminggu dua ini, yang tiada air-cond, itu sudah cukup sangat selesa kerana sepanjang perjalanan kami mampu berteduh daripada panas dan hujan. Ini tarbiyyah jiwaku, ini tarbiyyah anak-anakku, ini tarbiyyah suamiku...sujud syukurlah kalian!!! Bersujudlah kalian kerana Allah masih lagi mahu mendengar rintihan kita, bersyukurlah kalian Allah masih lagi mahu mentarbiyyah kita!!! Nikmat teragung dan terulung! Nikmat sabar dan nikmat mengunci mati hati dan lidah untuk TIDAK membutirkan keluh, resah, rungut, benci, tidak suka, tidak selesa!!!

"Abang, nak tak kita buat amal?" kataku, memecahkan kesunyian ketika kami baru sahaja sampai di perkarangan rumah.

"Buat amal? Amal apa?" tanya abi.

"Kita hantar mak cik India tadi ke rumahnya..." jelasku.

Allah, bantulah mereka untuk sampai ke rumah dengan selamat. Payungilah mereka dengan awanmu sepanjang perjalanan mereka hingga ke rumah....kasihanilah mereka....amiinn Ya Rabbi.

Hanya itu doa yang mampu kami panjatkan untuk pak cik dan mak cik India tadi. Nak ke sana semula mendapatkan mereka, macam sangat mustahil kerana 'jammed" agak teruk nak sampai ke simpang itu dengan van. Itulah interaksi alam..


Kami sekeluarga menyusun ampun dan maaf atas segala keterlanjuran kata dan kesilapan sepanjang perkenalan kita. Safwan, Yuzi, Aliyah Husna, Abdullah Muaz, Aisyah Salwa.