pohonhijau.com

Ukhuwwah Fillah, Mahabbah Lillah

Aliyah Husna, 3 tahun...




Nama saya Aliyah Husna Binti Ahmad Safwan Bin Atuk Mohamed Makki

"Aliyah ingat lagi sebelum ummi lahirkan Aliyah, 28 Mei 2005 tu kan...Aliyah sempat makan nasi beriyani kenduri Bik Yah ngan Cik Man di Putrajaya...sedap sangat...masa tu Bik Yah nikah dengan Cik Man. Bik Yah tu Mak Cik Siti Norbayah, Cik Man tu...Pak Cik Shahrul Zaman..Ummi dan abi Shifa'...Bik Yah tu...kawan baik ummi.....kawan baik tu..macam best friend la....

Tiba-tiba masa pukul 2.00 pagi 29 Mei 2005 tu...ummi rasa sakit perut...abi pulak duduk di ofis lagi sebab kena siapkan kerja...ummi call abi, kemudian terus gi hospital...nak tahu Aliyah lahir pukul berapa? Alhamdulillah...Aliyah selamat lahir pukul 5.09 petang...kesian umi duduk lama dalam labour room...mesti sakit kan ummi...? InsyaAllah, hanya Allah sahaja yang mampu membalas jasa ummi dan abi Aliyah.

Terima kasih atuk Makki, Wan, Atuk Yusof, Mak Tuk kerana bagi ruang untuk Aliyah bermanja adik-beradik...Terima kasih juga untuk semua Mak Cik2 dan Pak Cik2 Aliyah...Ummi Susu Aliyah, Mak Ngah...sedap sangat!!! Terima kasih juga kepada kawan-kawan Abi dan Ummi, kawan-kawan Aliyah...ramai sangat!! Juga tak lupa kepada Ustaz yang mentahnikkan Aliyah..Ustaz Mohamad Daud (yang sekarang ni dah jadi YB kat Kelantan) dan Ustaz Faisal (Abi Nafis - kawan Aliyah jugak...)

'Terima kasih ummi, terima kasih abi...atas pengorbanan dan jerih payah mengandungkan Aliyah, melahirkan Aliyah dan membesarkan Aliyah dan semua adik-adik Aliyah. Tiada kata yang setimpal dengan segalanya. Aliyah sentiasa doakan Taman Syurga untuk Ummi dan Abi. Doakan kami anak-anak sentiasa berada di bawah lembayung rahmat Allah.
Kami akan buat yang terbaik untuk Ummi dan Abi.'
(Aliyah pinjam kata-kata abi, abi bagi sms ni kat Wan masa Hari Ibu baru-baru ni...
abi kata, abi sampai nangis-nangis masa taip sms ni...)'"

We LOVE both of you.....


** Hmmm.... suatu hari nanti, cita-cita Aliyah...bila Aliyah dah besar sikit....Aliyah nak pandai tulis blog macam Kakak Husna dan Kak Najwa, anak ustaz Abi dan Ummi masa kat UM dulu....Ustaz Zaharuddin.



Glitter Graphics Generator








Aliyah Husna di bilik Dr. Fatimah Mustafah, Klinik An-Nur......Masa tu umur Aliyah baru 1 bulan lebih..Kalau nak kenal inilah Dr. Fatimah...yang ummi cerita tu...



Masa ni Aliyah 2 bulan....ada macam muka Adik Salwa tak? he..he..
Yang masa pakai tudung tu Aliyah dah 5 bulan



Aliyah dengan Mak Long Aizam di surau masa raya Aidilfitri..
Tudung Aliyah tu macam telekung besarnya...yelah..nak sembahyang raya....


Best naik basikal dengan abi...pagi-pagi dan petang-petang, abi bawa Aliyah naik basikal..Naik bukit turun bukit....masa tu Aliyah 7 bulan..rambut dah boleh toncet 2..


Ni kat Sg. Congkak, main air dengan Cu Chin ikut rombongan abang-abang Fuqaha..



Aliyah rindu sangat kat Cik Linda...
Bila Cik Linda nak bawa Aliyah joging kat Tasik Cempaka lagi?



Ini sepupu merangkap kakak susu Aliyah, namanya Sumaiyah. Dulu kecik-kecik kami kuat gaduh sampai nangis-nangis...tapi sekarang dah besar kami kuat rindu sampai demam-demam...sebab Sumaiyah duduk jauh ...kat Johor....



Kamilah perintis cucu kesayangan...Cucu Atuk Makki dan Wan Siti...

Hai anak....

Mulianya hati si kecil walau dimarahi dek nakalnya, masih boleh menghulurkan senyuman manis sambil melambaikan tangan dalam kereta Achik yang nak ke rumah Wan, penuh tulus. Luhurnya jiwa si kecil walaupun di tepuk / dicubit tanda sayang mendidik, masih mahu bersungguh-sungguh datang apabila diminta mencium si ibu. Tiada langsung sekelumit masam muka, dendam dan makan hati merajuk. Luhur dan tulus, bersih dan suci...jiwa nan murni terpamer di wajah si kecil yang menjadi penyejuk jiwa si umi dan abi.



Menitis air mata si ibu bila si anak kecil pergi mengikut si achik ke rumah wannya...walau pun hanya sebentar...tiada lagi yang mahu menyepahkan barang permainan, tiada lagi yang mahu berebut buku dan warna walaupun telah diperuntukkan seorang satu...tiada lagi sesi kakak jadi cikgu dan adik menjadi murid (main sekolah-sekolah), kakak menjerit memanggil umi apabila adik menarik rambut kakak....(time gaduh la tu)...., soalan si kakak yang bertalu-talu macam lagu bangau oh bangau (lagu yang tiada penghujung)...kepada si umi....... tiada semuanya di hadapan mata umi kalau mereka tiada di rumah.



Sangat ribut dan kalut kalau mereka tak cukup tidur..apatah lagi kalau mereka tak sihat (batuk dan selsema)...hanya sabar dan pertolongan dari Allah menjadi tunjang penerus dalam meniti masa membesar dan mendidik mereka..anak-anak. Ketika rebung inilah semahunya dididik tanpa jemu dan tanpa gagal.




Ibnu Khaldun pernah berkata :

"Sesiapa yang mempunyai guru yang garang, dia akan turut memiliki sikap itu. Guru itu akan menyempitkan ketenangan yang ada di dalam diri murid, mengajar anak jadi pemalas dan mengajarnya berbohong supaya terselamat daripada pukulan guru itu. Guru itu juga mengajar anak jadi penipu, maka sikap itu akan menjadi adat dan akhlak budak itu (darah daging). Maka rosaklah erti kemanusiaan yang ada dalam dirinya"





Asas-Asas Penting Dalam Pendidikan

KASIH SAYANG

Kasih sayang mempunyai kesan yang jelas dalam tarbiah. Tarbiah yang mencapai matlamat yang dikehendaki ialah tarbiah yang berjalan dengan penuh kasih sayang. Anak-anak sukar menerima pendidikan yang berbentuk arahan kecuali si ibu dapat menjalankannya dengan penuh kasih sayang.





Kasih sayang amat penting sehingga mampu membuatkan si ibu bersedia untuk berkorban dalam mentarbiah anak-anaknya dan mampu menjadikan si anak mentaatinya kerana kasih sayang yang diberi.

Namun kasih sayang tidaklah bermakna memberi kebebasan sepenuhnya untuk melakukan apa sahaja. Nabi Muhammad saw juga menyayangi para sahabat dan dalam masa yang sama memberi nasihat, tunjuk ajar dan mengenakan hukuman apabila melanggar suruhan Allah.

Sebuah buku ada menyebut :

"Idea-idea yang agung dimunculkan dengan adanya kasih sayang dan sesiapa yang tidak faham erti kasih sayang tidak boleh menjadi pendidik"

"...kalau engkau bersifat keras dengan mereka, mereka akan lari dari kamu.."
-Surah Ali Imran : ayat 159-


****************************************************



Baca, telusuri dan praktikkanlah intipati buku yang hebat ini....semoga menjadi pedoman dalam mendidik insan penerus mata rantai perjuangan Islam...insyaAllah...

Chemistry

Tiada kata menggambarkan rasa melainkan chemistry...walaupun jauh dibatasi gunung dan lautan, namun chemistry itu melebihi asid sulfurik berpH 1, natrium hidroksida berpH 14. Itulah ukhuwwah fillah, mahabbah lillah.

Lina, Dewi (mendukung Aliyah Husna), Kak Linda dan Ilham ketika dinner amal Darul Fuqaha di Hotel Palm Garden...
Kak Linda, we miss u so much!!!!
Untuk pengetahuan semua...x-fuqaharian..Elmi dah kahwin..:)


Ini adalah antara aktiviti kami yang menautkan hati kami dengan sangat erat.


Cabaran Bermula

Abi datang jemput umi balik dari Chini hari Khamis dan semalam Sabtu, alhamdulillah kami selamat sampai ke rumah Sg. Merab. Kami bertolak dari Chini jam 10.00 pagi. Perjalanan yang sangat panjang dan mencabar. Bayangkan....kami sampai Sg. Merab jam 6.30 petang....8 jam perjalanan...yang biasannya memakan masa hanya sekitar 4 ke 5 jam sahaja...itu setara naik WSA...boleh pecut n "cruise" kalau naik JCM...kesian abi...

Apa tak nya...baru sampai Muadzam, dah ada polis trafik tahan. Kami berada di barisan paling hadapan...ingat ada konvoi polis trafik..rupanya ada 2 team pengayuh basikal nak menyertai piala Tengku Mahkota Pahang..adalah dekat setengah jam duk tercongok tengah jalan tunggu mereka lepas....bila nak mulakan semula perjalanan.....si bobot Muaz pulak mengamuk gara-gara berebut seat yang bukan seat pun....yang berada di tengah antara seat driver n co pilot...dengan bobot Aliyah...Hai pici-pici ni....bila dah ngantuk macam tu la ragamnya...

Macam mana abi nak drive, bila Muaz duduk kat gear...akhirnya abi berhenti tepi jalan yang kebetulan ada gerai jual ikan sungai..ada ikan toman, belida dll....Abi pun memperkenalkan segala macam ikan-ikan tu kat Muaz....bila dah reda, abi pun mulakan perjalanan...nak masuk jalan..punyalah panjang line kereta...he..he..daripada orang pertama beratur ...akhirnya jadi orang terakhir..dalam barisan.

Perut umi dan abi dah mula berkeroncong...kami singgah di masjid Keratong 3...hmmmm memang selesa dan mesra musafir...disediakan tempat berehat...berhenti di situ pun dah hampir sejam...

Perjalanan diteruskan...Muaz dah tersengguk-sengguk kat sebelah umi dan abi..mereka dua-dua sekali duduk di tengah-tengah..adik di depan...kakak di belakang...bila Muaz dah tersengguk-sengguk...dia bersandar kat Aliyah...lama-lama Aliyah pun beralih ke seat belakang..Muaz ni jenis tak mahu dialihkan untuk baring di belakang selagi belum benar-benar lena..rela dia sengguk-sengguk sampai terhantuk pada gear....2 kali percubaan abi untuk alihkan Muaz tidur di belakang...namun akhirnya percubaan yang ke 3 baru berjaya... dia tidur dari Kuala Klawang dan jaga bila sampai Seremban..

Dalam kepala umi ni ligat memikirkan rutin harian yang baru di rumah...walaupun kelibut....tapi pengalaman ini sangat menyeronokkan....menguji bijak dan sabar...

Itulah karenah anak-anak...harta yang dipinjam dan diamanahkan di dunia untuk dihisab di akhirat sana...






Monolog Demi Masa




"Ya Allah, berilah aku saat itu kembali...saat aku meratap munajat penuh mulus...tanpa jemu dan pudar. Hidayah itu sifatnya datang dan pergi. Datangkanlah ia kepadaku tanpa perlu ia berlalu-lalu lagi....Tetapilah ia di dadaku...

Aku merindukan air mataku berlinangan kerana mensyukuri nikmatMu, kerana syukuri pemberianMu, kerana takutkan akan azabMu...aku rindukan itu semua...



Aku rindukan saat aku bersamaMu...di kala hambaMu selain enak diulit kehangatan lembaran selimut...itulah sebenarnya waktu yang bermakna..kembalikanlah saat sebegitu...tatkala dahi ini berada berjajaran dengan ibu kaki...menyembah dan mendamba kasihMu...di kala itu juga air mata ini berjujuran setulusnya...itulah pintaku....



Ya Allah, janganlah Kau uji aku dengan KEKAYAAN ini, dengan KETIDAK CUKUPAN ini, dengan LEBIHAN MASA LUANG ini, dengan PERKAHWINAN ku, dengan ISTERI dan SUAMI ku, dengan ANAK-ANAK ku ini...ujian tanda Kau sayang bukan????? Tapi..Ya Allah...bantu dan lorongkan aku dengan petunjukMu atas segala ujianMu ...

Dahulu aku kuat..kenapa sekarang tidak lagi, dahulu aku mampu..kenapa dan mengapa sekarang selonggar ini tautanku padaMu...dahulunya aku tegas kepada diriku, mengapa sekarang enggak bisa lagi....Ya Allah, kembalikan jiwa dan imanku yang dulu....aku mohon ampunanMu....



Kerana aku tidak cukup bekalan untuk mendepani hari muka, tidak cukup santapan iman untuk mendidik anak-anakku berdepan dengan dunia muka, tidak cukup bekalan untuk mendepani masyarakat dan keluarga akhir zaman ini....aku perlukan iman dan jiwa yang kental atas bantuan dan loronganMu untuk mendepani segalanya!!!!"



-Sisipan Monolog Sang Hamba-

Mulia Kerjaya Bonda

"Li, ni surat mak kau bagi sebelum dia meninggal" 

"Aku harap lepas kau baca surat ni kau dapat tengok dunia ni dengan mata hati kau!!!" balas Man penuh geram sambil menepuk dada Nazli yang terpempan.

"Ingat Li, aku dah anggap mak kau macam mak aku jugak!!" Man mengakhirkan kata lantas berlalu pergi.

Assalamualaikum wrt wbt Li,

' Li, anak mak. Mak tahu suatu hari nanti, Li akan balik juga ke rumah mak ni. Mak minta maaf, ketika Li sampai di rumah ni, mak tak dapat nak bersama dengan Li, peluk Li, makan dengan Li...

Li, mak tahu mak banyak menyusahkan hidup Li. Mak tahu, mak lah yang menyebabkan Li malu dengan kawan-kawan Li sejak sekolah dulu sampailah Li dah berkahwin. Mak minta maaf ye Li...Mak sayang sangat kat Li, mak rindu sangat kat Li..walaupun semenjak Li masuk asrama masa tingkatan satu dulu sampai Li masuk universiti, dan sekarang Li dah jadi ahli perniagaan yang berjaya, Li tak pernah balik jenguk mak...tapi mak sentiasa doakan kebahagiaan dan kejayaan untuk Li. 

Mak bangga sangat dengan Li, anak mak. Satu-satunya anak mak. Anak mak ni pandai dan sekarang Li dah berjaya dalam hidup Li. 

Mak minta maaf, mak tak berniat nak menakutkan isteri Li dan anak Li masa mak datang rumah Li tempoh hari. Mak janji mak tak akan datang lagi rumah Li. 

Ada satu perkara yang mak nak Li tahu. Dulu, masa Li 7 tahun, kita sekeluarga terlibat dalam kemalangan. Itu yang menyebabkan ayah meninggal dan alhamdulillah Allah masih lagi beri kesempatan untuk kita berdua meneruskan hidup. Mata kanan Li rosak teruk dan tak dapat nak diselamatkan. Jadi mak degan rela hati, mak bagi mata kanan mak ni pada Li. Mak tak mahu Li nanti akan diejek dan dicemuh dengan kawan-kawan di sekolah...Mak tak nak Li rasa malu dan rendah diri dan itu semua akan mengganggu pelajaran dan masa depan Li.

Berjujuran air mata Nazli tanpa dapat dibendung. Selama ini, dia sangat malu mempunyai ibu yang buta sebelah matanya. Apatah lagi si ibu bekerja di kantin sekolahnya ketika Nazli sekolah menengah. 

Nazli tidak pernah balik walaupun ketika cuti sekolah dan cuti semester juga kerana ibu. Malu dengan keadaan si ibu. Apatah lagi ketika itu Nazli sudah punya teman istimewa yang menunggu masa untuk berkahwin. Sanggup Nazli menipu dengan mengatakan dia seorang anak yatim piatu dan hidup sebatang kara kepada bakal isterinya dan bakal mertuanya. 

Si ibu yang sarat menanggung rindu menggagahkan dirinya untuk mencari rumah anaknya. Akhirnya si ibu berjumpa dengan rumahnya, namun si anak Nazli tidak mahu mengakui yang hadir tercegat di pagar mewahnya itu sebagai ibunya di hadapan isteri dan anaknya. Sehinggakan si ibu menggelarkan dirinya sebagai mak cik kerana takutkan memalukan si anak Nazli ekoran matanya yang buta sebelah. Akhirnya si ibu meninggalkan rumah mewah si anak dengan beralasan, "Oh..minta maaf ye..mak cik tersalah rumah" lalu berlalu pergi. Betapa hiba dan sayu hati si ibu kerinduannya yang membuak dibalas sedemikian. 

Itulah kisah terbitan dan lakonan Sheila Rusly yang berjaya menakung dan menitiskan air mata saya. Mesejnya sangat mengetuk hati dan jiwa nurani yang waras.

"Tahniah Li, kerana kau berjaya menyakiti hati ibu kau!!!" Man menyambut kedatangan Nazli yang baru sampai di halaman rumahnya. 

"Aku bukan anak derhaka! Buktinya aku telah berjaya dalam hidup aku sekarang" balas Nazli penuh bongkak.

"Itu dulu Li, berkat doa yang mak kau doakan setiap saat dan detik ketika hidupnya. Sekarang doanya dah tak ada lagi untuk kau!!!!"

"AWAS Li..." balas Man tanda mengingatkan...




Itulah IBU.....sanggup buat apa sahaja asalkan anaknya bahagia, asalkan suaminya bahagia....dirinya tidak pernah diletakkan sebagai yang pertama....mesti anaknya yang didahulukan....

Itulah EMAK...sanggup bersakitan pening, loya dan muntah, diicucuk masuk air ketika mengandung kerana "dehidration" akibat alahan...membawa ke hulu dan ke hilir kandungan yang memboyot yang beratnya kurang lebih 3 ke 4 kg, bukan dikandar dengan bahu, malah hanya dengan kulit perutnya!!! 

Ketika saya mengajar di Darul Fuqaha, subjek Pendidikan Islam Tingkatan 1, saya pernah menyuruh anak-anak murid saya membawa kelapa muda yang belum dikopek. Saya membuat modul sepanjang 80 minit masa Pendidikan Islam di dalam kelas, saya menyuruh anak-anak murid saya mengikat kelapa muda tadi di perut mereka sambil berdiri beberapa ketika. 

Untuk pengatahuan, anak-anak murid saya itu semuanya lelaki. Belum sampai 10 minit menggendong kelapa muda di pinggang, sudah ada bunyi-bunyi keluhan "Ustazah, lenguhlah...." Itu bukan keluhan nakal seorang pelajar lelaki, tetapi keluhan serius mereka....!!!



Berat sebiji kelapa muda itu saya kira masih belum menyamai jisim seorang bayi, jisim air ketuban dan jisimnya plasenta / uri.

Itulah Ummi, nyawa jadi taruhan tatkala tiba saat kelahiran anaknya. Sakitnya "contraction" hanya Allah sahaja yang tahu....tiada kata dan bahasa yang mampu menggambarkannya...sewaktu kecilnya juga, pasti tidak akan dibiarkan babynya dihinggapi walaupun seekor nyamuk...titisan susu yang diminum anaknya tidak pernah diminta bayaran mahupun galang ganti..






Terima kasih mak, Misyam Bt Hj Sidas, terima kasih mak.....Hjh Siti Rohani Bt Manaf.....doakan kami anak-anakmu moga menjadi soleh solehah....


Mei @ May



Begitu banyak sambutan yang akan berlangsung sempena berada dalam bulan Mei  ini...

Bermula : 

1 Mei - Hari Pekerja

6 Mei - birthday seseorang..

10 Mei - Hari Ibu (setiap Ahad minggu kedua bulan Mei)



12 Mei - Hari Jururawat Sedunia

15 Mei - Hari Belia Negara

16 Mei - Hari Guru

18 Mei - Hari Muzium Sedunia

25 Mei - Hari peperiksaan pelajar sekolah..

28 Mei - Anniversary Bik Yah & Cik Man (Siti Norbayah & Zaman)

29 Mei - Birthday Aliyah Husna merangkap cuti sekolah


Bulan masihi Mei juga berada di pertengahan tahun yang mana, segala azam dan perancangan boleh di "post mortem" atau dimuhasabah pencapaiannya untuk separuh jangka waktunya. 

Kenduri-kendara sahabat juga banyak berlangsung pada bulan ini....

Semoga Allah merahmati dan meredhai segala detik yang berlalu ke atas kita semua...memandu dan memacu haluan hidup kita agar sentiasa berada di jalanNya dan di bawah petunjukNya.

"Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh dan berpesan-pesan supaya mentaati kebenaran dan berpesan-pesan supaya menetapi kesabaran." 

-Al-Asr : ayat 1 hingga 3-

Semua manusia berada dalam keadaan  RUGI apabila dia tidak mengisi waktunya dengan perbuatan-perbuatan baik.

Selamat Hari Ibu buat semua emak, ummi, ibu, mama, mummy.....semoga kerjaya seorang ibu mendapat redha Allah di akhirat kelak.....alam yang kekal abadi..



Ribut 2 Nakhoda



Bagaimanakah rasanya berada di dalam kapal besar yang mempunyai 2 nakhoda? Seorang hendak ke Sumatera dan seorang lagi nakhoda hendak ke Mekong? Ribut bukan????




Inilah ribut yang melanda di DUN Perak....Kini mereka ada 2 MB, 2 Speaker dan 2 Setiausaha DUN...

Sama-sama kita nantikan keputusan Mahkamah Tinggi Isnin ini bagi melihat siapa MB yang sah di Perak. 

Isu ini : Nak ulas...buat sakit hati melihat logika dan mantik celik diperkudakan terang-terangan...

Tak mahu ulas...pun sakit hati jugak sebab berbuku-buku dan bergumpal-gumpal serabut dalam hati akibat mata yang membaca...minda yang memproses....yang menatijahkan rasa yang jengkel....!!!!!


"Ikutilah apa yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu dan janganlah kamu mengikuti pemimpin-pemimpin (yang membawa kesesatan) selain-Nya. Amat sedikitlah kamu mengambil pelajaran (daripadanya)."

-Al-A'raaf ayat 3-

6 Mei 2009




















Terima kasih buat semua!!!!

Bila Pagar Makan Padi..

Ketika asyik aku menghirup air koko panas sewaktu minum petang di suatu petang, ibuku memulakan bual bicara. "Kakak nak tahu, Apis dah dapat anak?" "Apis mana ni mak?" setahuku tidak ada kawan-kawan sebayaku yang bernama Apis. 

"Apis anaknya Pak Seman"..."Oh Apis..." baru aku jelas Apis yang mana. Apis tu anak Pak Seman dan Tok Ngah. Tok Ngah tu sangat rapat  dengan mak, walaupun tiada ikatan pertalian darah, namun Tok Ngah merupakan kakak angkat kepada mak. Itu yang menjalinkan ikatan yang amat rapat antara kami dua keluarga. Apis tu pula sebaya adikku yang kedua berumur 22 tahun. 

Oleh kerana Apis tidak minat belajar, dia tidak mahu menyambung pelajarannya ke mana-mana selepas tamat SPM. Masanya yang panjang terluang dihabiskan begitu sahaja dan kadangkala dia mencuba nasib tinggal di Johor bersama abangnya untuk mencari sebarang pekerjaan yang boleh dilakukannya. Tetapi tidak lama, dia tinggal bersama abangnya....akhirnya Apis pulang jua ke kampungnya tinggal bersama mak dan ayahnya yang sudah semakin dimamah usia. Memandangkan Apis pun anak yang bongsu, jadi dia merasakan bahawa dia bertanggungjawab untuk menjaga mak dan ayahnya di rumah. 

Aku kembali bertanya ibu, " Bila dia kahwin mak?" 

"Hujung minggu lepas" balas ibuku selamba.

"Aik?!! Baru kahwin hujung minggu lepas??? Tapi  macam mana dah dapat baby?" tanyaku penuh terkejut..

Ibu pun membuka cerita...."Dia nikah hari Khamis, kemudian hari Sabtu, babynya lahir..." "Menangis-nangis Tok Ngah mengadu kat mak, Kak..."

Sayu dan GERUN aku mendengar cerita mak...bukan orang lain Tok Ngah dengan kami....Kami sangat rapat. Masih aku ingat, semasa aku kecil-kecil dahulu dalam darjah 5, aku kerap juga tidur di rumah Tok Ngah ketika hujung minggu. Aku rapat dengan kakak Apis, walaupun kami tidak sebaya, Kak Ema tua setahun daripada usiaku. 

Hatiku bagaikan diketuk halilintar....

'Tidak takutkah dia akan balasan Tuhan?' 'Mengapa dia tergamak melakukan perkara yang terkutuk itu?' 'Andai hukuman sebat dan rejam dilakukan dan didokong oleh undang-undang Malaysia ini, mungkinkah dia akan gerun lantas terselamat daripada melakukan kerja sekutuk itu?'

"Mungkin juga apabila nama sebenar Hafiz tidak disebut dengan betul dengan penghayatan maknanya,kerana nama timangannya dipanggil Apis, Kupih dll...menjadikannya namanya yang sepatutnya membawa makna Pemelihara / Pelindung tidak mampu memelihara nafsu tuan badannya daripada melakukan kemaksiatan kepada Allah. Kerana nama itu adalah doa....




Si ibu punyalah percaya dan yakin, setiap pagi sehingga ke petang, si anak pergi menguruskan ladang si ayah yang mana mereka menanam sendiri pokok sawit yang sedang fasa ditanam semula di samping menguruskan lembu ternakan mereka di ladang saban hari. Akhirnya si anak teruna harapan si ibu membalas tuba pada susu yang diberi, apatah lagi sanggup mencoreng arang di wajah kedua orang tuanya yang kian uzur.



Cerita sebegini bukan lah yang pertama berlaku di Felda ini....namun yang kesekian kali yang tidak sanggup minda ini mahu mengiranya. Yang amat mendukacitakan, ada ibu bapa yang seolah-olah membenarkan atau merelakan anak gadis sunti mereka digendong dikelek ke sana ke mari oleh jejaka Felda yang tidak keruan arah tuju masa depannya. Mereka bangga apabila si gadis mereka sudah mempunyai teman lelaki. Malah si teman lelaki tadi sudah tidak segan silu datang ke rumah si gadis, hatta memanggil ibu si gadis "mak" pun ada!!!! Mereka seolah-olah dibutakan dengan kesan dan impak yang bakal berlaku ekoran rutin hidup si gadis yang penuh penasaran. Inilah cabaran wabak yang menular yang memerlukan kekuatan iman dan akal untuk merawat akhlak masyarakat.



"Ya Allah, ampunkanlah kami atas dosa-dosa kami. Kami sangat takut akan azabmu Ya Allah. Limpahkanlah hidayahMu ke atas seluruh anak-anak muda di kampung kami, ke atas seluruh bonda dan ayahanda kami. Sedangkan kepanasan hari ini telah kami rasakan betapa panasnya, bagaimana pula dengan azabMu di sana....ampunilah kami semua Ya Allah..."