pohonhijau.com

Ukhuwwah Fillah, Mahabbah Lillah

Realisasi Impian Bersama - gD

Dari jauh dan dekat, kami datang menyahut seruanmu gD!!
gD untuk ummah, pemimpin-pemimpin umat!!

Kami teguh berdiri di belakang kalian wahai imam-imam umat Islam!!!! Bersama generasi yang kami lahirkan ini, semoga Allah memberikan petunjuk dalam memandu umat ini seterusnya melindungi penerus mata rantai kami ini untuk terus berada di jalan yang Kau Redhai, Ya Rabb.


Alhamdulillah syukur ke hadrat Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang atas limpahan rahmat ukhuwwah ini. Kesyukuran atas pertemuan sahabat seperjuangan gelak dan tawa, sendu dan tangis.

Tampuk kepimpinan silih berganti, namun setiap daripadanya punyai tujuan yang satu..menempa nama bukan kerna nama dan wang, supaya dikenali dan lebih mengenali siapa dan tujuan apa kita diciptakan dan dilahirkan ke atas muka bumi ini. Tidak lain dan tidak bukan untuk memakmurkan bumi ini dengan pancaran rahmat Allah.


Tidakkan Wujud Rebung Jika Tiada Si Induk Buluh!


Tahniah buat sesi kepimpinan saudara kami, Ustaz Mohd Hafiszi Othman yang telah banyak berusaha dan bertungkus lumus untuk kemandirian gD (generasi Dynamic) yang kita sayangi ini. Entah kenapa, sedih dan sebak, malah bergenang kelopak mata ketika menaipkan bait-bait perenggan ini. Entahlah, orang mukmin diumpamakan apabila dicubit paha kanan, paha kiri juga turut merasa sakitnya...begitulah yang kami rasakan. Hanya Allah sahaja yang mampu membalas segala jerih, luka, lapar, getir dan sempit bekas presiden dan angkatan pimpinannya sepanjang tempoh 3 tahun tampuk kepimpinan mereka. Semoga Allah menghadiahkan segala yang dilalui sebagai jariah ketika di sana.


Tahniah dan takziah untuk kepimpinan baru. Semoga Allah bantu dan menguatkan kita semua ahli gD dalam merealisasikan impian kita bersama!!! Tiada kepimpinan tanpa ahli, malah tiada ahli juga tanpa kepimpinan. Bersatulah wahai hati-hati sahabat gD, buangkan segala yang keruh, payau dan pahit, malah usah langsung dikenang segala kepahitan dan aura negatif yang membelenggu fikiranmu. Ayuhlah mara ke hadapan dengan ikatan hati yang berukhuwwah kerana Allah, rantaian tangan yang bergenggam erat menuju matlamat yang satu. Hidup ini tidak lama sahabat, semoga ikatan hati kita ini diterima Allah untuk mendapat kategori antara 7 golongan yang akan dipayungi di Mahsyar kelak. Dua sahabat yang bercinta kerana Allah, berkumpul dan berpisah kerana Allah, insyaAllah.


Ayuh sahabat, kita realisasikan impian bersama!!!


Wadah kita, milik kita, amanah kita bersama....

Memanfaatkan masa terluang dengan sebaiknya. Aktiviti usahawan cilik PohonHijau Network Distributions. Jom kita saksikan apa yang mereka usahakan sehingga berjaya...

Fasa I

Acuan disapu minyak hitam agar bancuhan simen tidak melekat.

Simen yang telah dicampur dengan pasir.

Bancuhan simen dan pasir. Itu sahaja ramuannya!!

Proses pemadatan bancuhan simen agar komposisinya padat di setiap sudut ruang.

Selesai mengisi bancuhan konkrit, pasu diikat agar 'kejap' mengacu.
Dibiarkan selama 8 jam.

Fasa II

Selesai 8 jam, acuan boleh dibuka dengan berhati-hati.

Penuh teliti dan berhati-hati.
Fasa III

Sesi mengecat lapisan pertama.

Proses mengecat lapisan putih dengan rata..

Sumber tenaga mahir yang banyak membantu proses pengeluaran yang bermutu.

Hasil kerja sebahagian daripada tenaga mahir profesional dan separa profesional.

Alhamdulillah, inilah hasilan yang terbaik untuk memenuhi tempahan yang ada.

Sebarang tempahan hubungi kami di PohonHijau Network Distribution (851889 P) di talian 019-6630643 / 019-6949142.

Ini juga pekerja mahir di PohonHijau Network Distributions. Tapi yang ini bukan produk, cuma sedang meningkatkan 'skill' untuk menjadi anak yang solehah...insyaAllah. Aisyah tengah tolong umi dan abi bilas baju ni.....;)

Sekian.

"8 Teachable Moments"

Ibu bapa wajib menjadi motivator kepada para anaknya. Wajib. Tiada pilihan harus mahu pun sunat atau makruh. Begitulah superior motivator yang mahu dibangunkan dan disedarkan bagi mana-mana yang alpa, lalai lagi leka, mahu pun juga terlepas pandang. Inisiatif dari Excel Training & Consultancy Sdn Bhd. Mengangkasa Ibu Bapa sebagai Motivator Hebat!!!!

Jangan Pandang Belakang

Tiada istilah terlambat dalam pendidikan. Pusingan masa yang ada itulah proses pendidikan yang sepatutnya berlaku, sarat ilmu dan hikmah. Usah dimarahi si anak akibat pecahnya pinggan ibu atau pasu milik ibu yang paling disayangi. Jangka hayat pasu dan pinggan ibu itu, sudah sampai masanya....adakah pasu dan pinggan ibu itu lebih penting dan disayangi daripada si anak yang mana jika si anak itu diajarkan doa kedua ibu dan bapanya, mereka akan membacanya tanpa rasa dendam walaupun setelah dimarahi oleh siibu berkali-kali. Teganya ibu. Sudah tentu pasu dan pinggan yang cantik itu tidak bisa langsung mendoakan tuannya apa-apa hatta menuturkan sepatah kata!

Yang silap itu lepas, sudah berlaku, peranan kita mengambil pelajaran daripadanya....bina motivasi baru, suasana baru..

HARAMkan perkataan -VE di dalam rumah

"Apalah kau ni bodoh sangat. Yang kau pukul kakak kau tu kenape, hah!!!??"

"Hoi, pekak ke? Ibu panggil ni tak dengar ke!!??"

"Kenapa degil sangat ni? Kan Umi kata jangan ambik adik punya...."

HARAMkan semua perkataan negatif di dalam rumah. Jadikan rumah kita syurga dunia, manis dipandang mata, indah untuk didiami, tenang untuk dihuni....seisinya. Kata-kata buruk dan negatif itu adalah doa wahai IBU dan AYAH. Ketahuilah para ibu dan ayah, umi dan abi....sebagaimana apa yang dituturi dari mulut mustajab ibu dan ayah....itulah anak-anak kita akan menjadi...dituturnya soleh, solehlah anaknya, dituturnya lembap, lembap lah anak itu, dituturnya hebat, HEBATlah anak itu nantinya. Itulah tiket yang Allah berikan, semestinya dan sewajibnya tiket itu digunakan untuk menempah kediaman keluarga kita di syurga......amin.

Berhati-hatilah wahai insan yang bernama ibu, awasi tuturmu...tuturmu itu doa yang sangat maqbul untuk anak-anakmu....


"8 Teachable Moments"

Waktu yang sangat berharga dan paling baik untuk mengajar / menasihati anak.

1. Sebelum Tidur


Ada 4 orang anak, cubalah sebelum tidur dipeluk, dicium, dipuji untuk merangsang waktunya yang panjang semasa tidurnya yang dikawal minda separa sedar setiap seorang tanpa gagal. Anak yang ketawa sebelum tidur, akan ketawa dan gembira semasa tidurnya, dan begitulah sebaliknya. Apa sahaja perkataan yang didengar sebelum anak itu tidur, akan di 'recall' semasa tidurnya.

Usah lokek mengatakan "Muaz, kamu anak soleh, Muaz anak hebat, Aliyah, kamu anak solehah, kamu anak yang rajin tolong-menolong, Aisyah anak solehah......apa sahaja yang +VE!!"

"Umi sayang Syifa'...."

2. Semasa Anak Tidur
Interaksi ibu ayah semasa anak sedang tidur juga sangat membantu, sama ada bercakap di dalam hati mahupun menuturkan nasihat sambil mengusap kepala anak yang sedang tidur.

3. Ketika Bangun Tidur
Anak yang bangun dari tidur, otak dan mindanya bersih/fresh. Jadi sebaiknya ibu bapa perlu merangsang dengan perkataan yang hebat!

Kejutkan anak dengan memicit hujung ibu jari kakinya, memanggil anak dengan nama penuhnya, dipeluk, dicium, dan memimpinnya untuk mandi pagi dan solat subuh.

4. Selepas Mandi
Kajian mendapati keadaan seseorang selepas mandi mempunyai gelombang alpha - sejenis gelombang yang memberikan rasa tenang, segar, nyaman. Jadi inilah masa terbaik untuk memberikan nasihat dan kata-kata perangsang yang baik kepada anak-anak yang disayangi.
5. Selepas Solat
Seusai membaca doa, di atas tikar solat itulah masa terbaik dalam memberikan nasihat dan motivasi.


6. Selepas Mengaji Al-Quran
Selepas anak diajar mengaji oleh ibu atau ayahnya, sentiasalah ungkapkan kata-kata yang baik, merangsang dan mengujakan sifat-sifat mahmudahnya. Kerana Al-Quran itu adalah shifa', penawar yang paling mustajab bagi hati.

7. Selepas didoakan anak Al-Fatihah, Ayat Kursi, Al-Insyirah, 3 Qul, dan Surah Toha ayat 1-5 (penawar untuk melembutkan hati) - usai didoakan, lontarkan nasihat kepadanya.


8. Selepas dimarahi ibu atau ayahnya


Apabila siibu baru sahaja memarahi atau menegur si anak atas kesalahannya, bapa sebaiknya mengambil peranan untuk mendekati si anak tadi dengan mengambil pendekatan menjelaskan mengapa siibu marah, peluk si anak, marah sebagai refleksi SAYANG....bukannya menyakitkan lagi minda anak, "Ha...itulah, kan ayah dah kata tadi, jangan main...bla...bla..", "Jangan kawan ngan ibu ye....ibu marah Hazim ye tadi....sian Hazim kan...". Hentikan. Stop!!!

Hidup satu proses pembelajaran dan medan praktikal. Untuk melahirkan para anak yang bermotivasi, si ibu dan ayah perlu terlebih dahulu bermotivasi. Antara suami dan isteri, pastikan agenda meminta maaf dan memaafkan pasangan dan orang lain sebelum tidur setiap malam, insyaAllah mampu untuk mengekalkan kerukunan dan kasih sayang.

Ibu ayah setiap kali balik dari kerja, stress, muncung bla..bla...macam mana nak bagi anak motivasi??Suasana indah dan tenang di rumah?? Begitulah lontaran untuk kita teladani dan telusuri dengan penuh hikmah....

Terima kasih ayah, Dato' Dr Hj Mohd Fadzilah Kamsah, berkongsi ilmu yang sangat hebat. Mari kita praktikkan sahabatku, wahai ibu-ibu dan ayah-ayah....

6 Feb 2010
Dewan Jubli Perak, Shah Alam

Sejauh mana anak-anak kita akan sentiasa berada bersama dengan kita? Mata kita akan sentiasa mengawasi tindakan mereka, akhlak mereka, tindak tanduk mereka dalam pergaulannya sesama adik-beradik, muamalahnya bersama kawan-kawannya, muamalahnya bersama orang yang lebih tua daripadanya?

Tentunya kita tidak mampu untuk mengawasinya bagaikan CCTV yang sentiasa merakamkan situasi automatik sepanjang masa. Daya penerokaan mereka seharusnya dipandu dengan panduan-panduan yang sangat berguna. Daya kreativiti mereka seharusnya dilorongkan dengan suatu asas dan dasar yang kukuh dengan aqidah dan akhlak Islam yang sebenar.

Nilai vs Hedonistik

Memetik kata-kata seorang penceramah ketika mendengar forum di Masjid Hasanah, pening memikirkan bagaimana hendak mengawal anak daripada cabaran masa kini yang sangat ekstrim. Terlalu mudahnya anak-anak ini mendapat pengaruh sumbang jangankan ketika melangkah ke luar rumahnya, bahkan di dalam rumah juga mereka amat mudah untuk memperolehinya. Daripada "idiot box" iaitu televisyen yang paparannya sangat mendukacitakan dan juga internet yang tidak dikawal penggunaannya. Rasanya mahu sahaja saya membeli sebuah pulau yang mana tiada televisyen, tiada talian telefon semata-mata ingin memutuskan hubungan daripada sumber pengaruh sumbang!!!!

Sukar bukan? Ilmu keibubapaan perlu ditimba sebaik sahaja apabila anda berniat untuk memilih pasangan, mencari teman hidup langsung menjadi ibu kepada zuriat generasi anda. Dari semasa ke semasa, ilmu itu perlu dipertingkatkan selaras dengan kepesatan cabaran kuning. Media yang terlalu mengagungkan dunia hedonistik.

Pasakkan nilai-nilai murni dan akhlak Islamiyyah sewaktu anak-anak masih rebung antara tindakan wajib seseorang yang bergelar ibu dan ayah sebagai seorang wali terhadap anak-anaknya. Tanamkan kefahaman yang jelas mengenai dosa dan pahala, syurga dan neraka. Kerana itulah matlamat akhir bagi sebuah kehidupan.

Jangan begitu mudah menganggap anak seumur 3 tahun, mereka masih terlalu kecil untuk membincangkan perkara seserius itu. Anak-anak sekarang tampaknya tahap kematangan mereka agak cepat, apabila ibu bapanya berperanan dalam membantu mereka untuk berfikir, memberikan pendedahan seawal mungkin tentang hakikat kehidupan. Ibu bapa wajib untuk merangsang minda anak-anak ini untuk menjadi matang dengan tidak menafikan hak mereka untuk menikmati zaman kanak-kanaknya. Semestinya perkara ini perlu diseimbangkan.



Anak-Anak Peringkat Putik Jagung

Kanak-kanak pada peringkat ini adalah penyerap yang terbaik. Ajarlah apa-apa pun, mereka pastinya dapat mengadaptasi atau memberikan respon yang sangat baik. Tambahan lagi apabila ibu bapa prihatin terhadap pemakanan anak-anak ini contohnya dengan memberikan makanan yang terbaik untuk merangsang percambahan input dan memaksimakan penggunaan otak kanan dan kiri mereka.

Diajar menonton ultraman, nilai dariapda ultraman lah yang mereka dapat. Diajar menghafal surah Al-Ikhlas, surah Al-Ikhlas lah yang mereka dapat. Semuanya tidak mustahil. Hatta kanak-kanak sekecil 3 tahun sekalipun, apabila hari-hari didengarkan nasyid Asmaul Husna, nasyid itulah yang hidup subur dan menghijau di dalam kotak memori mereka.

Anak-Anak Peringkat Setahun Jagung

Anak-anak peringkat ini mereka telah terdedah dengan persekitaran, bergaul dengan kawan-kawan dan masyarakat. Peranan ibu bapa penting dalam sentiasa berbincang, bertukar pendapat tentang apa yang mereka lihat (suasana persekitaran, suasana remaja yang tidak menutup aurat, suasana yang pelbagai). Waktu inilah kita seharusnya kena sentiasa meletakkan label, ini baik, ini tidak baik, ini dosa, ini pahala, ini betul dan itu tidak..sepanjang masa apabila kita bersama mereka, insyaAllah.

Penerapan nilai Islam yang murni dan syumul bukannya mampu dipasakkan dengan usaha sehari dua, malah sepanjang tempoh hari-hari yang dilalui oleh seorang anak daripada umurnya setahun sehinggalah mereka boleh dilepaskan untuk menjadi "orang".

Anak-Anak Peringkat Jagung

Mereka lah menjadi kawan kepada ibu bapa sepatutnya. Jom kita ke surau, mari kita berjogging, mari kita main badminton. Usah biarkan masa mereka berlalu tanpa aktiviti yang boleh merapatkan hubungan antara ibu ayah dengan anak.

Pantau, sentiasa membuat audit mengenai setiap aspek dalam hidup mereka, solat mereka, ibadah wajib dan sunat mereka, pergaulan mereka, kawan-kawan mereka dari mereka bangun tidur sehinggalah mereka tidur semula.


Roda Pusingan

Berat bukan? Namun yang berat itulah cabaran! Tanpa kita mengetahui adanya pahit, masakan kita dapat merasai nikmatnya rasa manis itu...Begitulah roda alam ini berputar. Dahulunya kita seorang anak, sekarang kita menjadi ibu dan ayah kepada zuriat generasi kita.

Awasi peranan kita sebagai ibu, awasi peranan kita sebagai ayah lagi-lagi sebagai wali kepada anak-anak perempuan kita. Terlalu banyak muda mudi remaja perempuan di luar sana yang gaya hidupnya mahukan kemodenan dengan pakaian yang tidak langsung menepati suruhan Allah. Ayah mempunyai hak mutlak ke atas apa yang anak perempuannya pakai. Tidak terkecuali juga bagi anak teruna mereka.

Kadang sedih sangat melihat adik-adik yang sedang rancak membesar dan menimba ilmu di institusi pengajian awam sebagai satu gedung pemprosesan sumber manusia, sangat begitu ghairah dengan dunia 'trendy' mereka. Adakah mereka tidak tahu akan dosa dan pahala, syurga dan neraka, salah dan betul? Halal dan Haram?

Besarnya peranan dan tanggungjawab kita di akhir zaman ini.....Siapa yang tidak runsing, kerana saya juga seorang ibu!!!!.


Allah Taala berfirman yang bermaksud: “Dan orang orang yang berkata: “Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertaqwa” Al-Furqan (25:74)


DOA PARA RASUL UNTUK ANAK-ANAK

1) Doa Nabi Ibrahim untuk dirinya dan keturunannya :

“Wahai Tuhanku, jadikanlah aku orang yang tetap mendirikan sembahyang, juga keturunanku, wahai Tuhan kami, terimalah permohonan ini” (Ibrahim:40)

2) Doa Nabi Ibrahim untuk dirinya dan Puteranya :


"Ya Tuhan kami, jadikanlah kami berdua orang yang tunduk patuh kepada Engkau dan (jadikanlah) diantara anak cucu kami umat yang tunduk patuh kepada Engkau dan tunjukkanlah kepada kami cara-cara dan tempat-tempat ibadat haji kami, dan terimalah taubat kami. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang."(Al-Baqarah :128)


3) Doa Nabi Zakariya bila memperoleh cahaya matanya Yahya :
yang akan mewarisi aku dan mewarisi sebahagian keluarga Ya'aqub; dan jadikanlah dia, ya Tuhanku, seorang yang diredhai (Engkau)." (Maryam:6)


4) Doa Nabi Zakariya untuk Keturunannya :

'Di sanalah Zakariya mendoa kepada Tuhannya seraya berkata: "Ya Tuhanku, berilah aku dari sisi Engkau seorang anak yang baik. Sesungguhnya Engkau Maha Pendengar doa." (Ali-Imran:38)