pohonhijau.com

Ukhuwwah Fillah, Mahabbah Lillah

Perjuangan Seorang 3

Benarlah segalanya adalah perancangan yang datangnya dari Allah. Segala yang berlaku itu semuanya dari Dia. Tidak perlu dan usah lagi disangkal. Persis dan jitu.

Menjadi Hebat Satu Pilihan

Bila dibuat penyelidikan, ditanya soalan kepada semua orang di dunia ini,"Adakah kamu mahu menjadi hebat?"

Sudah pasti hampir 100 % memberikan jawapan "Ya, saya mahu menjadi hebat!" Menjadi hebat seperti siapa, dan menjadikan item apa yang mahu dihebatkan itu adalah persoalan kedua. Semua mahu menjadi hebat dengan acuan masing-masing. Dengan proses 'menjadi hebat' jalan masing-masing. Seperti mana ingin menjadi dodol yang hebat dan sedap! Lagi lama dikacau, lagi tanak, lagilah sedap. Apatah lagi kalau dodol yang dikacau dengan jerih perih payah mayah itu adalah dodol yang berperisa durian dan sebagainya.

Biarpun prosesnya lama, tapi matlamatnya hanya satu! Ingin menjadi dodol yang hebat! Dodol yang sedap! Biarlah Mak Cik Semah asyik ditegur oleh Mak Cik Sarah, mengapa dodol Mak Cik Semah belum masak-masak lagi, asyik dikacau tak sudah-sudah..."Aku pun buat dodol jugak, tapi idak le asyik nak dikacau lama macam kome buat..." leter Mak Cik Sarah ketika melintasi rumah Mak Cik Semah ketika balik dari kedai berhampiran.

Evolusi organisma juga hanya akan berlaku kepada organisma yang hebat sahaja. Gen-gen yang hebat sahaja akan terus bermandiri melawan arus persekitaran yang juga semakin hebat. Dalam peredaran masa itulah gen-gen yang lemah tadi akan dilenyapkan, dan akhirnya akan terbentuklah takungan gen-gen yang hebat untuk terus survive dalam arus perdana.

Kedudukan 2 & 3 Itu Rupanya Tidak Sama

vs

2 dan 3 adalah antara pelajar yang berada dalam kelas 1 Pluto di Sekolah Integrasi Samudera Raya. Pelajar-pelajar lain seperti 4, 8, 9, 24, 2 dan 3 adalah antara pelajar yang berada dalam kategori pandai dan pelajar contoh.

Dalam Ujian Akhir Tahun, mereka kesemuanya dalam satu kelas bertungkus lumus untuk mendapatkan keputusan cemerlang dalam ujian tersebut. Akhirnya keputusan tempat pertama kedudukan dalam kelas diperolehi oleh 24, 3 mendapat tempat kedua manakala 2 mendapat tempat ketiga.

2 dan 3 tidak berpuas hati kerana kedudukan keputusan ujian mereka tidak selari dengan identiti mereka. Mereka mengadukan masalah itu kepada guru kelas mereka, Cikgu S agar mereka dapat menukarkan kedudukan mereka, 2 mengambil tempat nombor dua, manakala 3 mengambil tempat nombor 3. Mereka mengatakan mereka kurang selesa dan pening apabila identiti mereka yang kebetulan sama dengan istilah kedudukan dalam kelas itu iaitu satu, dua dan tiga. Mereka tidak hairan dan mengambil peduli dengan kedudukan nombor satu, kerana mereka lebih berminat dengan nombor yang sama dengan identiti mereka sahaja.

Cikgu S menerangkan dengan berhikmah kenapa 2 dan 3 tidak boleh menukar kedudukan keputusan dalam ujian akhir tersebut. 2 mendapat markah keseluruhan pelajaran 92.3% sebab itu 2 mendapat tempat ketiga, manakala 3 pula mendapat 95.1%, layaklah 3 dapat tempat kedua. Sebab markah 3 lebih tinggi daripada markah 2!

Perkara tersebut berlanjutan sehinggalah mereka memasuki sekolah menengah. Mereka masih lagi berada dalam satu kelas yang sama. Daripada Tingkatan 1 sehingga mereka Tingkatan 5, persaingan mereka adalah pada mendapatkan kedudukan tempat dalam peperiksaan yang selari dengan identiti mereka. Namun tidak juga berjaya. 2 tetap mendapat nombor tiga manakala 3 tetap mendapat nombor dua. Walaupun mereka tidak mahu, tetapi itulah kedudukan akhir mereka.

Ditakdirkan 2 dan 3 ini jodohnya panjang, kerana mereka juga mengambil jurusan yang sama di Universiti UK. Namun demikian, pada setiap akhir semester, keputusan mereka tetap begitu. 2 mendapat CGPA 3.12, manakala 3 pula mendapat CGPA di bawah 3, 2.58.

Setelah menempuhi alam kampus, mereka melanjutkan pelajaran ke peringkat Master. Rupa-rupanya di sinilah perbezaan mereka. 2 diterima melanjutkan pelajarannya ke peringkat Master di bawah tajaan Universiti BD sehinggalah 2 menamatkan PhDnya. Tingallah 3 termangu-mangu mencari peluang sehabis baik kerana 3 juga ingin mendapatkan Master dan Phd seperti yang diperolehi oleh 2.

Timbul di benak 3, kenapa sekarang aku masih tidak boleh sama dengan 2. Aku kan 3, tapi kenapa orang memandang aku sebagai dua (dalam keputusan CGPA aku). Ini tidak adil!! Ah!! Meritokarasi la, apa lah!! Semua tak layak!! Apa yang ada pada tiga? Apakah dua tidak boleh menjadi tiga akhirnya? Apabila dua itu sudah ditambah dengan satu!!!!!!???

Begitulah akhirnya 3 dengan ketidak puasan hatinya kerana 2 seringkali mengambil tempatnya. Memanglah di sekolah dulu, aku selalu mahukan tempat aku, nombor tiga , tempat ketiga. Dulu sama-sama dapat hadiah. Tapi sekarang tidak lagi. 2 dah pergi sangat jauh tinggalkan aku. Dia dah dapat PhD lagi tu dengan tempat kedudukan aku, CGPA 3.++. Aku??!!@#$%%^&*?



"Aku mesti mendapatkan nombor aku semula!!!" azamnya sendirian....

2 comments:

fairuspeng said...

Cerita ini betul hebat...
tapi peng masih rasa ada sesuatu yang belum dapat ditangkap...

nak tanya sedikit..
kenapa 3 mesti menjadikan 2 sebagai bandingan...
3 sepatutnya bina acuan sendiri..
cari identiti sendiri...

23 January 2010 at 07:54  

InsyaAllah,Peng akan tangkap 'point'nya bila membacanya lebih daripada sekali.

Kerana 2 dan 3 adalah mempunyai matlamat yang sama dalam hidupnya..memiliki apa yang 2 telah perolehi. Mereka ingin menjadi ilmuwan Islam yang terbilang, di dunia penuh 'sticker' (pangkat, nama, gelaran!!)

Impak apabila keilmuan itu sebagai barang yang di"dagang"kan..

25 January 2010 at 11:31